NewsTicker

Iran: 15.473 Pasien Coronavirus Sembuh dan 138 Kematian Baru

Iran: 15.473 Pasien Coronavirus Sembuh dan 138 Kematian Baru Iran: 15.473 Pasien Coronavirus Sembuh dan 138 Kematian Baru

Tehran  Juru Bicara Kementerian Kesehatan Iran Kianoush Jahanpour, Rabu (1/04/2020), mengumumkan bahwa 2.987 kasus virus corona baru telah diidentifikasi selama 24 jam terakhir, dengan jumlah total yang terinfeksi menjadi 47.593 orang.

“Selama 24 jam terakhir, menurut standar diagnostik, 2.987 kasus baru yang terinfeksi COVID-19 telah diidentifikasi di negara ini yang berarti jumlah total pasien telah mencapai 47.593”, katanya. Selain itu, ia juga menyampaikan kabar gembira, dimana 15.473 pasien telah pulih dan dipulangkan dari rumah sakit.

Semetara 138 pasien coronavirus telah meninggal selama 24 jam terakhir, sehingga jumlah orang yang meninggal menjadi 3.036. Jahanpour juga mengatakan bahwa 3.871 pasien coronavirus dalam kondisi akut.

Baca Juga:

Ketika jumlah kematian akibat virus melonjak, Iran mengintensifkan langkah-langkah keamanan untuk pencegahan. Penutupan sekolah dan universitas telah diperpanjang hingga awal April.

Pemerintah juga memberlakukan pembatasan perjalanan, khususnya di Iran Utara, yang termasuk di antara zona merah. Negara ini juga telah mengadopsi prosedur kontrol kesehatan digital yang ketat di bandara untuk menemukan kemungkinan infeksi.

Menteri Kesehatan Saeed Namaki mengumumkan bahwa rencana mobilisasi nasional baru akan dilaksanakan di seluruh negeri untuk memerangi epidemi virus corona dan merawat pasien dengan lebih efektif.

Namaki mengatakan bahwa rencana itu akan mencakup 17.000 pusat kesehatan dan 9.000 pusat medis dan klinis di seluruh kota, daerah dan pedesaan.

Dia menambahkan bahwa rencana itu akan mencakup karantina rumah secara mandiri, dan menekankan bahwa orang yang terinfeksi akan menerima obat-obatan dan nasihat yang diperlukan, tetapi mereka diminta untuk tinggal di rumah.

Baca Juga:

Namaki mengatakan bahwa orang dengan kondisi yang lebih serius akan tinggal di rumah sakit, dan menambahkan bahwa tempat-tempat umum akan didesinfeksi, entri kota-kota yang terinfeksi akan dikontrol untuk mendiagnosis dan mengkarantina kasus yang terinfeksi.

Dia menambahkan bahwa peralatan dan fasilitas yang diperlukan telah disediakan, dan menyatakan harapan bahwa epidemi akan segera teratasi.

 

Menurut statistik terbaru dari Kementerian Kesehatan, jumlah laboratorium medis untuk menguji infeksi coronavirus telah mencapai 90 di seluruh negeri.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tanggapan Iran terhadap virus sejauh ini sudah mencapai sasaran. Namun, ia mengatakan sanksi AS adalah tantangan besar, dan Washington terlibat dalam meningkatnya jumlah kematian di Iran, jika tidak segera menghapus sanksi. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: