NewsTicker

Kisah Dokter di AS Meninggal Karena COVID-19 dan Kurangnya Peralatan Keselamatan

Kisah Dokter di AS Meninggal Karena COVID-19 dan Kurangnya Peralatan Keselamatan Kisah Dokter di AS Meninggal Karena COVID-19 dan Kurangnya Peralatan Keselamatan

Amerika  Seorang dokter UGD New Jersey meninggal hanya beberapa hari setelah merasakan gejala covid-19. Frank Gabrin, 60, meninggal di apartemen Harlem pada Selasa pagi setelah merasakan sakit dada yang parah.

Menurut teman-temannya, Gabrin tidak dites untuk covid-19 tetapi sebagai profesional kesehatan, dia cukup yakin bahwa dia terinfeksi.

“Dia punya satu peralatan medis – termasuk masker wajah – selama seminggu penuh,” kata Debra Vasalech Lyons, teman lama Gabrin di barat Orange General Hospital.

Baca Juga:

“Dia punya sepasang sarung tangan. Mereka kehabisan sarung tangan besar dan ekstra besar, Frank juga harus mencoba memakai ukuran sedang. Setiap kali dia memakainya, sarung tangan robek. Mereka kehabisan sabun,” tambah Lyons.

“Ketika sakit dia memberi tahu saya, Saya tahu persis kapan saya sakit. Saat itulah saya harus menggunakan kembali masker saya,” katanya.

Dengan menipisnya persediaan medis, respons terhadap coronavirus pun lumpuh. Gubernur dan pejabat kota memohon kepada pemerintahan Trump untuk mendapatkan ventilator dan peralatan perlindungan pribadi untuk pekerja medis garis depan, namun tak kunjung dipenuhi.

Rumah sakit AS menghadapi kekurangan peralatan perlindungan pribadi, termasuk masker, di tengah krisis coronavirus yang semakin parah di seluruh negeri.

Baca Juga:

Hanya minggu ini, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS melepaskan beberapa pembatasan pada produksi dan penjualan masker bedah – lebih dari dua bulan setelah kasus coronavirus pertama di AS dikonfirmasi.

Amerika Serikat memiliki kasus yang paling parah secara global yaitu 211.143 kasus. Lebih dari 4.500 orang telah tewas di AS pada Rabu malam.

Dengan situasi yang semakin memburuk, penasihat kesehatan untuk Presiden AS Donald Trump telah mengumumkan bahwa 100.000 hingga 240.000 orang Amerika bisa mati bahkan jika negara tetap memberlakukan pengetatan. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: