NewsTicker

Tanggapan Pedas Zarif atas Tuduhan Trump Soal Rencana Serangan Iran di Irak

Tanggapan Pedas Zarif atas Tuduhan Trump Soal Rencana Serangan Iran di Irak Tanggapan Pedas Zarif atas Tuduhan Trump Soal Rencana Serangan Iran di IrakTanggapan Pedas Zarif atas Tuduhan Trump Soal Rencana Serangan Iran di Irak

Tehran – Diplomat top Iran membantah klaim Presiden AS Donald Trump, yang mengatakan bahwa Tehran akan melancarkan serangan terhadap pasukan Amerika di Irak, dan menegaskan kembali bahwa Republik Islam Iran tidak akan memulai perang apa pun, tetapi akan dengan tegas menanggapi agresi.

“Iran tidak memulai perang, tetapi memberikan pelajaran kepada mereka yang melakukannya,” tegas Mohammad Javad Zarif di akun Twitter-nya pada hari Kamis, sehari setelah Trump mengklaim bahwa “Iran atau pemerintahnya sedang merencanakan serangan terhadap pasukan AS atau aset Amerika di Irak” mengutip informasi intelijen.”

Zarif menolak tuduhan Trump, dengan mengatakan Iran tidak memiliki “proxy” selain sahabat di Irak.

Baca Juga:

Iran adalah negara pertama yang bergegas membantu Irak pada 2014 setelah kelompok teror Daesh/ISIS muncul di negara itu dan merebut kendali atas banyak wilayah di Irak.

Bantuan penasehat Iran memungkinkan tentara Irak dan Unit Mobilisasi Populer (PMU) atau Hashd al-Sha’abi menghancurkan Daesh dan membebaskan Irak pada akhir 2017.

Washington memandang Hash al-Sha’abi – pasukan militer Irak – sebagai “proxy” Iran. Marah dengan kekalahan Daesh yang didukung Iran. Trump kemudian memerintahkan militer AS untuk membunuh komandan-komandan anti-teror Iran dan Irak (Letnan Jenderal Qassem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis) dalam serangan pesawat tak berawak di Baghdad, mengirim sentimen anti-AS melonjak baik di dua negara tetangga dan seluruh wilayah.

“Jangan disesatkan oleh penghasut perang @realDonaldTrump. Iran memiliki TEMAN: Tidak ada yang bisa memiliki JUTAAN proxy. Tidak seperti AS – yang secara diam-diam berbohong, menipu & membunuh – Iran hanya bertindak untuk membela diri,” bunyi tweet Zarif.

Pekan lalu, Departemen Keuangan AS menjatuhkan sanksi terhadap 20 perusahaan, dan mengklaim bahwa mereka memberikan dukungan untuk Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, dan Pasukan Quds, serta Kata’ib Hezbollah Irak, sebuah kelompok perlawanan pro-pemerintah, dan gerakan Asa’ib Ahl al-Haq, sebuah subdivisi dari PMU.

Teheran berulang kali menegaskan bahwa ancaman dan tuduhan AS tidak berdasar dan siap membela kepentingannya di kawasan itu.

Sementara itu, sumber-sumber keamanan Irak mengatakan pada hari Minggu bahwa AS telah mengerahkan pasukan tambahan ke pangkalan Ain al-Asad, provinsi Anbar di tengah laporan bahwa Pentagon sedang mempersiapkan eskalasi baru di negara itu.

Pada hari Kamis, Kata’ib Hezbollah – faksi utama Unit Mobilisasi Populer Irak (PMU) – mengungkapkan bahwa militer AS sedang bersiap untuk melakukan operasi udara besar-besaran – didukung oleh pasukan darat – terhadap pangkalan-pangkalan pasukan populer, yang saat ini sibuk membantu pemerintah dalam perang melawan pandemi coronavirus.

Sehari kemudian, The New York Times melaporkan bahwa Pentagon telah memerintahkan Komando Pusat militer AS di Irak untuk menyusun strategi untuk menghancurkan Kata’ib Hezbollah.

Namun, komandan top Amerika di Irak telah memperingatkan bahwa kampanye seperti itu bisa berdarah dan kontraproduktif serta berisiko menyulut perang dengan Iran. Sementara, pasukan perlawanan Irak telah bersumpah akan menanggapi setiap agresi.

Baca Juga:

Seorang penasihat militer terkemuka untuk Pemimpin Revolusi Islam Iran Ayatollah Sayyid Ali Khamenei memperingatkan Washington tentang konsekuensi dari “tindakan provokatif” di Irak.

“Kami menyarankan politisi dan militer AS untuk bertanggung jawab atas konsekuensi tindakan provokatif mereka (di Irak),” kata Mayor Jenderal Yahya Rahim Safavi.

“Setiap tindakan AS akan menandai kegagalan strategis yang bahkan lebih besar dalam catatan presiden saat ini”, tegasnya. (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: