Headline News

Ali Shamkani: Kesepakatan Nuklir akan Mati Selamanya jika Embargo Senjata Diperpanjang

Ali Shamkani: Kesepakatan Nuklir akan Mati Selamanya jika Embargo Senjata Diperpanjang

Iran – Pejabat tinggi keamanan Iran memperingatkan bahwa perjanjian nuklir 2015 akan “mati selamanya” jika Resolusi 2231 Dewan Keamanan yang mendukung perjanjian itu dielakkan dan larangan senjata PBB terhadap Teheran diperbarui.

Dalam sebuah posting di akun Twitternya pada hari Minggu, Sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran (SNSC), Ali Shamkhani, bereaksi terhadap upaya AS baru-baru ini untuk memperpanjang tanpa batas embargo senjata yang dikenakan PBB terhadap Iran sebelum embargo itu berakhir dalam beberapa bulan ini.

Baca Juga:

“#JCPOA akan mati selamanya dengan diabaikannya Resolusi 2231 & dilanjutkannya embargo senjata ilegal atas Iran. Virus Sanksi ini adalah alat AS untuk bertahan hidup dari hegemoninya yang terus menurun, ”tulisnya, merujuk pada perjanjian nuklir dengan nama resminya, Joint Comprehensive Plan of Action.

Shamkhani juga menegur Eropa yang gagal memenuhi kewajibannya berdasarkan kesepakatan nuklir sejauh ini, menimbulkan kesuraman tentang bagaimana blok itu akan bereaksi terhadap kejahatan Amerika terbaru ini.

“Apa yang akan Uni Eropa lakukan: Menyelamatkan kehormatan & mendukung multilateralisme atau Menerima penghinaan & membantu unilateralisme?” tanyanya.

Embargo senjata PBB terhadap Iran, yang diberlakukan sejak 2006/2007, akan dicabut pada Oktober 2020 di bawah Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB yang mengabadikan JCPOA.

Baca Juga:

Amerika Serikat mengatakan telah berdiskusi dengan Inggris, Prancis dan Jerman, tiga penandatangan Eropa untuk JCPOA mengenai rancangan resolusi baru yang akan memperpanjang embargo tanpa batas waktu.

Mosi itu membutuhkan sembilan suara yang mendukung dan tidak adanya veto oleh AS, Inggris, Prancis, Rusia atau China untuk diadopsi, tetapi dua yang terakhir, yang keduanya merupakan pihak JCPOA, diyakini secara luas akan memblokirnya.

Untuk menghindari veto, AS mengatakan akan berpendapat bahwa negara itu secara hukum tetap menjadi “negara peserta” dalam perjanjian nuklir hanya untuk meminta pembenaran yang akan mengembalikan sanksi PBB, yang telah diterapkan terhadap Iran sebelum penandatanganan JCPOA.

Ini sementara AS secara sepihak sudah menarik diri dari JCPOA pada Mei 2018 dan memberlakukan kembali sanksi anti-Iran yang telah dicabut berdasarkan perjanjian itu.

Pada hari Jumat, Duta Besar Iran untuk PBB Majid Takht-Ravanchi mengatakan para pejabat AS yang menyerukan perpanjangan embargo senjata Iran tidak memiliki kedudukan hukum, menggambarkan klaim Washington sebagai pihak JCPOA adalah “lelucon.” (ARN)

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.769 pelanggan lain

Pengunjung

  • 51.957.454 hit

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: