Internasional

Komentar Pedas Zarif ke AS dan Eropa: Palestina Tak Harus Bayar Kejahatan Kalian

Komentar Pedas Zarif ke AS dan Eropa: Palestina Tak Harus Bayar Kejahatan Kalian

Iran – Menteri luar negeri Iran telah menertawakan propaganda baru-baru ini oleh media Barat tentang sebuah poster yang muncul di situs web Pemimpin Revolusi Islam Iran Ayatollah Sayyed Ali Khamenei yang mengusulkan “referendum” sebagai cara terbaik untuk mengakhiri pendudukan Israel atas wilayah Palestina dan solusi akhir untuk masalah Palestina.

Sejak publikasi poster tersebut di situs web Ayatollah Khamenei pada hari Rabu, beberapa media internasional yang disponsori Zionis telah mencoba untuk menggambar analogi antara istilah “solusi akhir” pada poster itu dan gagasan Nazi tentang pemusnahan orang Yahudi selama Perang Dunia II.

Baca Juga:

Beberapa pejabat Barat dan Zionis juga bergerak cepat untuk mengajukan tuduhan yang tidak berdasar, yang paling menonjol di antara mereka adalah Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang mengancam Iran dengan kehancuran.

Dalam akun Twitter resminya pada hari Kamis (21/05), menteri luar negeri Iran itu bereaksi terhadap tuduhan yang tidak berdasar dengan menggambarkan tuduhan-tuduhan itu “menjijikkan,” dan menambahkan bahwa solusi terakhir yang ditunjukkan oleh Ayatollah Khamenei adalah referendum yang adil yang diikuti oleh semua masyarakat asli Palestina terlepas dari latar belakang etnis dan agama mereka.

“Menjijikkan bahwa mereka yang peradabannya dibuat dari ‘Solusi Akhir’ dari kamar gas, menyerang mereka yang mencari solusi nyata di kotak suara, melalui REFERENDUM,” kata Zarif, dengan membagikan ulang poster itu.

Ia lebih lanjut bertanya, “Mengapa AS dan Barat begitu takut pada demokrasi?” menegaskan, “Orang-orang Palestina tidak harus membayar untuk kejahatan kalian, atau untuk kesalahan kalian.”

Diplomat tertinggi Iran itu tampaknya merujuk pada upaya-upaya Barat untuk menebus dugaan “kejahatan perang” terhadap orang-orang Yahudi dengan mencoba menopang dan mempertahankan rezim Israel di peta dunia, tapi dengan mengorbankan hak-hak Palestina.

Baca Juga:

Rezim ilegal Israel didirikan pada tahun 1948 setelah mengusir ratusan warga Palestina dari tanah mereka selama perang yang didukung Barat. Rezim itu menduduki lebih banyak wilayah Palestina dan lainnya selama perang lain pada tahun 1967 dan sejak itu telah mengisi tanah itu dengan pemukiman ilegal.

Barat, yang diketuai Amerika Serikat, juga selalu mendukung rezim Israel dalam tindakan agresi hariannya terhadap Palestina dan berusaha melindungi Tel Aviv dalam menghadapi semua tindakan hukuman internasional.

Pada hari Rabu, akun Twitter berbahasa Inggris, yang berafiliasi dengan situs web Pemimpin Iran, lebih jauh mengklarifikasi denotasi poster, dan proposal untuk referendum yang telah diteruskan oleh Republik Islam itu ke PBB.

“Usulan referendum untuk memilih jenis pemerintahan untuk negara bersejarah #Palestine telah terdaftar di PBB seperti yang ditawarkan oleh Iran, ”akun tersebut mentweet.

“Kami mengatakan warga Palestina sejati dengan akar Palestina setidaknya 100 tahun, dan warga  Palestina yang tinggal di luar negeri, untuk memilih pemerintah Palestina, “tambahnya.

Ikuti Update Berita di Channel Telegram Arrahmahnews

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.753 pelanggan lain

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: