NewsTicker

Analis Politik: Kesepakatan Abad Ini Bertentangan dengan Hukum Internasional

LEBANON – Analis politik dan profesor di universitas Lebanon, Marweh Osman mengatakan bahwa apa yang disebut ‘Kesepakatan Abad Ini’ tidak sah karena melanggar hukum internasional dan membantu rezim Zionis untuk menyelesaikan dominasinya atas keamanan dan tanah Palestina.

Berbicara kepada FNA, dia berkata, “Ketika Presiden AS Donald Trump mengungkap Kesepakatan Abad ini atas inisiatif menantunya, Jared Kushner, orang-orang Palestina menentangnya dengan keras.”

Dia menambahkan, “Rencana ini pada dasarnya berbeda dari rencana administrasi AS sebelumnya yang dijuluki sebagai Proses Perdamaian Timur Tengah. Perbedaan yang paling penting adalah bahwa rencana ini didasarkan pada ekonomi, sedangkan yang sebelumnya semuanya politis. “

Baca:

Mengomentari hubungan tidak resmi beberapa negara Teluk Persia dengan Tel Aviv ketika Netanyahu berpura-pura bahwa negara-negara Arab suka memiliki hubungan dengannya, Marweh Osman mengatakan bahwa Arab Saudi dan beberapa negara pesisir Teluk Persia telah berkomitmen untuk memberikan bantuan keuangan kepada rencana Trump. Dia menambahkan bahwa ini telah disebutkan dalam beberapa surat kabar Israel dan Amerika, bahkan “Jared Kushner telah mengatakan bahwa beberapa negara kawasan akan membantu rencana ini secara finansial untuk mencuri tanah Palestina yang tersisa.”

Analis Libanon menyatakan bahwa menurut surat kabar Israel Maariv, Kesepakatan Abad Ini, yang bernilai $ 50 miliar, akan diterapkan untuk perkembangan ekonomi di Jalur Gaza, Tepi Barat, Yordania, Libanon dan Mesir. Harian Israel ini juga menulis bahwa Arab Saudi dan negara-negara pesisir Teluk Persia lainnya telah diwajibkan membayar harga itu.

Di tempat lain dalam sambutannya, profesor Lebanon mengatakan bahwa Kesepakatan Abad ini tidak akan berhenti dengan kutukan dan teguran “karena membutuhkan tindakan oposisi. Palestina sekarang dihadapkan dengan Trump yang tidak logis. Ini adalah kondisi yang sulit dan ancaman nyata …. Ngomong-ngomong, warga Palestina tidak perlu takut pada konfrontasi. Perlawanan yang kuat dan bersenjata adalah jawabannya.” (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: