NewsTicker

Sanksi Baru AS untuk Hancurkan Suriah dan Bashar Assad

Sanksi Baru AS untuk Hancurkan Suriah dan Bashar Assad Bank Sentral Suriah

Washington – Amerika Serikat menjatuhkan sanksi baru terhadap Suriah dalam upaya untuk meningkatkan tekanan pada pemerintah Damaskus yang mencetak kemenangan melawan kelompok-kelompok teroris yang didukung asing.

Sanksi yang dijatuhkan Washington pada hari Rabu, menghukum 39 perusahaan dan individu, termasuk Presiden Suriah Bashar Assad dan istrinya Asma.

Baca Juga:

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa AS akan menjatuhkan “lebih banyak sanksi” terhadap pemerintah Suriah berdasarkan undang-undang baru.

Pembatasan perjalanan baru dan sanksi keuangan dikenakan di bawah undang-undang baru yang dikenal sebagai Caesar Act, yang ditandatangani oleh Presiden Donald Trump pada bulan Desember.

AS dan Uni Eropa telah memberlakukan sanksi terhadap Suriah, serta membekukan aset negara dan ratusan perusahaan dan individu. Tetapi langkah-langkah baru dapat membekukan aset siapapun yang berurusan dengan Damaskus, terlepas dari kebangsaan, dan menargetkan lebih banyak sektor.

Ada yang mengatakan bahwa sanksi akan mencegah orang-orang Suriah untuk mengakses obat-obatan utama, barang-barang dan layanan penting lainnya.

Baca Juga:

Rusia dan Cina mengecam AS karena menjatuhkan sanksi ekonomi besar-besaran terhadap Suriah setelah Duta Besar AS untuk PBB Kelly Craft mengatakan pada pertemuan Dewan Keamanan pada hari Selasa, bahwa langkah-langkah itu bertujuan untuk mencegah Damaskus meraih kemenangan dalam perang melawan militan yang didukung asing.

Mengatasi pertemuan melalui tautan video, Duta Besar Suriah untuk PBB Bashar al-Ja’afari juga mengatakan blokade dan sanksi adalah bagian dari “kebijakan tradisional Barat dan wajah lain terorisme yang menumpahkan darah orang Suriah.” Diplomat Suriah menambahkan bahwa langkah-langkah tersebut adalah terorisme yang sama yang menumpahkan darah rakyat Suriah.

Kementerian Luar Negeri Suriah juga mengutuk sanksi sebagai pelanggaran hukum dan norma internasional, serta menambahkan bahwa Damaskus tidak akan membiarkan Washington untuk menghidupkan kembali rencananya yang gagal di negaranya. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: