Iran Tantang IAEA: Beranikah Kalian Selidiki Nuklir Israel?

Iran Tantang IAEA: Beranikah Kalian Selidiki Nuklir Israel?
Ilustrasi Ledakan Nuklir

Tel Aviv  Israel memiliki antara 90 hingga 400 hulu ledak nuklir, ketika Badan Energi Atom Internasional menuntut Iran untuk lebih banyak kerja sama dalam program nuklir sipilnya. Sementara menurut kelompok keamanan dan pemantauan internasional, Israel mengabaikan fakta bahwa mereka telah membuat sepuluh lebih banyak hulu ledak nuklir sejak 2019.

Stockholm International Peace Research Institute (Sipri) mengatakan dalam laporan tahunannya bahwa rezim Zionis dapat memiliki hingga 90 hulu ledak nuklir. Pengawas mengatakan bahwa jumlah sebenarnya bisa lebih tinggi karena Israel tidak pernah melaporkan kemampuan nuklirnya, seperti dilansir FNA.

Baca Juga:

Jangan sampai kita lupa, Israel belum menandatangani perjanjian non-proliferasi (NPT) 1968, dan secara luas diyakini memiliki satu-satunya yang persenjataan atom di Timur Tengah. Lebih buruk lagi, Badan Energi Atom Internasional (IAEA) tidak pernah menyelidiki situs nuklir Israel.

Tidak heran Sipri mengatakan lokasi penyimpanan hulu ledak Israel (yang diperkirakan disimpan sebagian belum dirakit) tidak diketahui.

Namun, laporan baru yang berfungsi sebagai bukti lebih lanjut bahwa kerahasiaan seputar senjata nuklir Israel sekarang sudah usang. Dibutuhkan upaya untuk melestarikan fiksi bahwa ini adalah rahasia. Dan ini tidak ada hubungannya dengan geopolitik.

Kendala IAEA sendiri telah lama mencegah negosiasi atas senjata pemusnah massal Israel. Sementara dunia tanpa henti membahas program-program nuklir sipil negara-negara lain, hampir tidak ada orang di AS atau Dewan Keamanan PBB -IAEA khususnya- yang pernah menyebut senjata nuklir Israel.

Baca Juga:

Presiden Trump, seperti para pendahulunya, berpura-pura tidak tahu apa-apa tentang nuklir Israel. Amerika dikunci untuk menutupi bom nuklir Israel karena perjanjian 1969 antara Presiden Richard Nixon dan Perdana Menteri Israel Golda Meir. Bagi Nixon, itu tentang mendapatkan dukungan Israel dalam Perang Dingin atau begitulah yang mereka klaim.

Perang Dingin sudah berakhir dan Amerika tidak pernah repot-repot mengangkat topik ini di IAEA. Washington tidak pernah serius tentang non-proliferasi global, tetapi ia hanya menginginkan dunia tanpa senjata nuklir – dikurangi AS dan Israel. Dan jika komunitas global ingin agar negosiasi tentang non-proliferasi global berhasil, itu harus dimulai dengan menjadi jujur dan mulai menerapkan aturan perlucutan senjata yang disetujui secara global.

White House tidak dapat mengharapkan penandatangan NPT untuk menganggap serius Amerika jika mereka terus merusak rezim non-proliferasi dengan berpura-pura tidak tahu apakah Israel memiliki senjata nuklir.

Kebijakan ini membantu Israel mempertahankan postur dan ancaman militer yang khas di Timur Tengah. Ini adalah rezim yang sama yang menolak menandatangani NPT.

IAEA yang berbasis di Wina secara umum dan pemerintah AS serta mitra Eropa khususnya harus jujur tentang persenjataan nuklir Israel dan bertindak berdasarkan fakta-fakta itu, jika kepatuhan universal terhadap NPT tetap menjadi tujuan mendasar Dewan Keamanan PBB. Ini adalah persyaratan logis untuk mencari dunia tanpa senjata pemusnah massal.

Baca Juga:

Bagaimana dunia bisa melihat IAEA sebagai badan yang serius dan tidak memihak ketika negara itu terus bertanya kepada Iran -negara anggota yang telah berada di bawah sejumlah besar pengawas inspeksi pada program nuklir sipilnya. Sementara Iran juga melanjutkan pelaksanaan sukarela dari Protokol Tambahan untuk NPT di bawah perjanjian nuklir yang tidak memiliki manfaat untuk itu- untuk lebih banyak kerja sama setelah tuduhan dan tuntutan oleh Israel dan Washington, sementara itu tidak membahas inspeksi program senjata atom Israel?.

Bersama-sama dengan IAEA, mereka memiliki banyak hal pada hari ini, terutama selama pertemuan virtual Dewan Gubernur di Wina, di mana tidak ada yang punya nyali kecuali segelintir negara anggota yang berhati nurani untuk membahas masalah yang mendesak ini.

Ketika pertemuan virtual itu berakhir, jangan berharap keajaiban terjadi mengenai nuklir Israel. Bahaya nyata dan saat ini bagi perdamaian dan stabilitas dunia ada di sini. Kita semua telah diperingatkan. (ARN)

About Arrahmahnews 26697 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.