NewsTicker

Putin Tuduh Barat ‘Menghina’ Rusia atas Warisan Perang Dunia II

Putin Tuduh Barat 'Menghina' Rusia atas Warisan Perang Dunia II Putin

Moskow  Presiden Vladimir Putin menuduh upaya “jahat” Barat dalam menghina Rusia dengan menulis ulang sejarah Perang Dunia II, ketika Moskow bersiap untuk memperingati kemenangan Soviet dengan parade Red Square.

Dalam sebuah artikel yang panjang dalam majalah konservatif AS, Putin memperingatkan terhadap “revisionisme historis,” dengan mengatakan meremehkan peran Uni Soviet dalam Perang Dunia II merusak tatanan dunia saat ini.

“Menodai dan menghina ingatan itu kejam,” tulisnya dalam artikel yang diterbitkan pada Kamis malam.

Baca Juga:

Beberapa deklarasi resmi untuk memperingati 75 tahun berakhirnya Perang Dunia Kedua “menyebutkan semua peserta dalam koalisi anti-Hitler kecuali Uni Soviet,” keluhnya.

“Kekejaman dapat memiliki manifestasi yang berbeda, tetapi ini tidak membuatnya kurang menjijikkan,” tambahnya.

Diperkirakan 27 juta tentara Soviet dan warga sipil tewas dalam Perang Dunia II dan kemenangan Tentara Merah adalah sumber kebanggaan besar bagi Rusia.

Putin marah dengan resolusi Parlemen Eropa pada tahun lalu yang mengatakan Pakta Molotov-Ribbentrop 1939 antara Jerman-Hitler dan Uni Soviet-Stalin membantu membuka jalan bagi Perang Dunia II.

“Saya percaya bahwa menyamakan pembebas dengan penghuni tidak dapat diterima,” tulisnya.

Baca Juga:

Putin menyalahkan kekuatan Barat dan Polandia khususnya untuk Perang Dunia II, menunjuk ke berbagai perjanjian yang ditandatangani dengan Nazi Jerman sebelum konflik yang dimulai pada 1939.

“Kami tidak tahu apakah ada ‘protokol’ rahasia atau lampiran perjanjian sejumlah negara dengan Nazi,” tulis Putin.

Artikel ini diterbitkan dalam bahasa Rusia asli oleh surat kabar Rossiiskaya Gazeta pada hari Jumat. Putin mengatakan dia berencana untuk menulis artikel tentang warisan Perang Dunia II. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: