Amerika

AS Khawatir Keselamatan Diplomatnya dari Virus Corona di Arab Saudi

AS Khawatir Keselamatan Diplomatnya dari Virus Corona di Arab Saudi

Washington, ARRAHMAHNEWS.COM – Surat kabar Amerika “New York Times” menerbitkan sebuah laporan yang memuat kekhawatiran tentang keamanan para diplomat Amerika dari pandemi corona di Arab Saudi.

New York Times dalam laporannya mengatakan bahwa wabah Coronavirus mulai terlihat di dalam kompleks kedutaan besar AS di Riyadh, Arab Saudi.

BACA JUGA:

Laporan itu juga menambahkan bahwa lusinan karyawan kedutaan terinfeksi “Covid-19” pada bulan lalu, dan lebih dari 20 lainnya diisolasi, dan mencatat kematian seorang sopir asal Sudan yang melayani diplomat senior.

Sebelumnya New York Times mengutip seorang mantan anggota CIA dan seorang perwira rahasia yang bertugas di banyak negara Timur Tengah, bernama Douglas London, bahwa kerajaan Saudi tidak akan menerima langkah apa pun dari pemerintah AS untuk mengurangi jumlah diplomat dan perwira intelijen di Kerajaan.

Surat kabar itu juga melanjutkan dengan mengatakan bahwa Departemen Luar Negeri sedang mempertimbangkan keselamatan karyawan Amerika di tengah-tengah wabah penyakit di Kerajaan. Sekretaris Negara Mike Pompeo dan Gedung Putih lebih fokus pada konsekuensi hubungan mereka dengan Pangeran Mohammed bin Salman.

Kedutaan besar AS di Riyadh adalah salah satu situs diplomatik Amerika yang paling penting di Timur Tengah, dan rumah bagi salah satu stasiun CIA terbesar di kawasan. Ratusan diplomat Amerika, perwira intelijen dan keluarga mereka tinggal di kompleks kedutaan dan kompleks perumahan yang berdekatan.

BACA JUGA:

Dilaporkan bahwa kekhawatiran yang meningkat di kedutaan besar AS dalam beberapa pekan terakhir, datang pada saat Arab Saudi dan tetangganya berjuang melawan virus corona, dan pejabat kedutaan meragukan kemampuan kerajaan dalam menangani epidemi.

Selain itu, analisis yang diedarkan di Washington dan ditulis oleh karyawan kedutaan dan ditinjau oleh “New York Times,” menunjukkan kemungkinan peningkatan kasus Covid-19 “selama bulan Juli, dan kemungkinan kekurangan tempat tidur rumah sakit, serta menjelaskan bahwa unit medis Staf kedutaan sudah dipenuhi untuk menghadapi lonjakan infeksi coronavirus di antara staf Misi dan keluarga mereka. (ARN)

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.781 pelanggan lain

Pengunjung

  • 52.012.061 hit

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: