Amerika

JCPOA Jadi Bukti bahwa Mempercayai AS adalah Kesalahan Besar

JCPOA Jadi Bukti bahwa Mempercayai AS adalah Kesalahan Besar

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM – Jalan bergelombang perjanjian nuklir pada tahun 2015 sekarang menghadapi titik baru. Setelah penarikan sepihak dari kesepakatan pada 2018, Amerika Serikat sekarang menyerukan perpanjangan embargo senjata PBB terhadap Iran, yang dalam kesepakatan nuklir harus berakhir pada Oktober.

Langkah Amerika Serikat ini disampaikan selama pertemuan Dewan Keamanan PBB terbaru yang diadakan online pada hari Selasa lalu.

BACA JUGA:

Akan tetapi, seruan AS ini disambut dingin, anggota Dewan Keamanan lainnya mengingatkan Washington bahwa mereka bukan lagi pihak dalam kesepakatan nuklir Iran dan karenanya tidak dapat menggunakan Resolusi 2231, yang mendukung perjanjian itu, untuk menyeru perpanjangan larangan PBB.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan bahwa sesi DK PBB hari Selasa menunjukkan AS selalu salah baik secara hukum dan secara moral tentang Iran. Meskipun mengalami berbagai masalah dengan kesepakatan nuklir, Presiden Rouhani terus mempertahankan efek positifnya bagi Iran.

Di Iran, tidak semua orang beresonansi dengan persetujuan presiden. Beberapa anggota parlemen Iran menyebut JCPOA sebagai perjanjian sepihak yang dimaksudkan untuk mencabut hak-hak dasar dari Iran.

BACA JUGA:

Tidak seperti awalnya yang menjanjikan, kesepakatan nuklir hari ini tidak lagi menjadi pembicaraan di kota. Menyusul penarikan AS dari JPOA, Iran mengambil sejumlah langkah pembalasan untuk mengurangi komitmen mereka terhadap kesepakatan itu, termasuk meningkatkan persentase pengayaan uranium.

Meskipun para penandatangan Eropa terhadap kesepakatan itu menentang banding AS di Dewan Keamanan PBB, Iran masih percaya bahwa UE perlu berbuat lebih banyak untuk menghidupkan kembali hak-hak Iran yang dilanggar berdasarkan perjanjian dan setidaknya mengimbangi dampak sanksi AS.

BACA JUGA:

Setelah penandatanganan perjanjian nuklir pada 2015, perjanjian itu dirayakan sebagai kemenangan bagi diplomasi dan obat mujarab bagi ekonomi Iran yang bermasalah, karena perjanjian itu berjanji untuk mencabut sanksi anti-Iran sebagai imbalan bagi negara itu jika membatasi program nuklirnya.

Lima tahun kemudian, tampaknya tidak ada yang berubah secara ekonomi untuk Iran, tetapi para ahli percaya secara politis, kesepakatan itu membalikkan persamaan kebijakan luar negeri, menunjukkan kepada dunia bahwa mempercayai AS adalah kesalahan yang harus ditebus dengan harga mahal. (ARN)

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.781 pelanggan lain

Pengunjung

  • 52.011.788 hit

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: