NewsTicker

Iran Ganti Fasilitas Nuklir Natanz yang Rusak dengan Gudang Baru dan Lebih Modern

Iran Ganti Fasilitas Nuklir Natanz yang Rusak dengan Gudang Baru dan Lebih Modern Behrouz Kamalvandi

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM – Juru bicara Organisasi Energi Atom Iran (AEOI) mengatakan bahwa sebuah gudang baru dan lebih modern akan dibangun di fasilitas nuklir Natanz untuk menggantikan yang rusak dalam insiden baru-baru ini.

Dalam sebuah wawancara dengan IRNA pada hari Minggu (05/07), Behrouz Kamalvandi mengatakan bahwa “Pengaturan yang diperlukan telah dibuat untuk membangun kembali gudang yang rusak di fasilitas nuklir Shahid Ahmadi Roshan (Natanz) dan sebuah gudang yang lebih besar dengan peralatan yang lebih canggih akan menggantikannya”.

BACA JUGA:

Lebih banyak mesin sentrifugal, tambahnya, memang seharusnya diproduksi di gudang yang rusak itu, yang diresmikan menyusul penarikan Washington dari perjanjian nuklir Iran yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), pada Mei 2018 dan tepat dua hari setelah Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Sayyid Ali Khamenei memerintahkan AEOI membuat persiapan pengayaan uranium hingga tingkat 190.000 SWU tanpa penundaan.

“Tentu saja, fasilitas itu tidak beroperasi dengan kapasitas penuh karena keterbatasan JCPOA, tetapi gudang ini akan menjalani pengembangan lebih lanjut dan proyek ini sedang berlangsung hingga hari ketika insiden itu terjadi”, kata Kamalvandi.

Dalam perintahnya kepada AEOI pada Juni 2018, Pemimpin Iran mengatakan, “Tampaknya dari apa yang mereka katakan bahwa beberapa pemerintah Eropa mengharapkan negara Iran untuk menerima sanksi dan menghentikan kegiatan nuklirnya dan terus melakukan pembatasan (pada program nuklirnya). Saya memberitahu pemerintah-pemerintah itu bahwa mimpi buruk ini tidak akan pernah menjadi kenyataan”.

Kesepakatan nuklir yang penting dicapai antara Iran dan kelompok P5+1 (Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia dan China ditambah Jerman) pada tahun 2015. Namun, pada Mei 2018, Presiden AS Donald Trump secara sepihak menarik negaranya dan kemudian memberlakukan kembali sanksi yang telah dicabut terhadap Teheran dan mulai melepaskan sanksi baru dengan sanksi “paling sulit”.

BACA JUGA:

Di tempat lain dalam wawancaranya, Kamalvandi mencatat bahwa gudang yang rusak menampung peralatan pengukur dan alat-alat presisi, yang sebagian hancur dalam insiden tersebut dan sebagian lainnya rusak.

Peralatan yang rusak tidak dapat digunakan lagi mengingat pekerjaan yang mereka lakukan, bahkan jika insiden itu terjadi dalam skala yang lebih kecil, kata pejabat itu.

Juru bicara AEOI menekankan bahwa insiden itu tidak menyebabkan penghentian dalam pekerjaan pengayaan Iran, menambahkan, bagaimanapun, bahwa hal itu dapat memperlambat pengembangan dan pembuatan mesin-mesin canggih dalam jangka menengah.

“Namun, kami akan menebus perlambatan ini, Insya Allah, melalui kerja sepanjang waktu dan upaya gigih dari rekan-rekan kami di organisasi,” kata Kamalvandi.

BACA JUGA:

“Seperti yang diumumkan oleh sekretariat Dewan Keamanan Nasional Tertinggi (SNSC) Iran, otoritas keamanan negara telah mengetahui penyebab insiden itu, tetapi mereka tidak ingin mengumumkannya untuk sementara waktu karena pertimbangan terkait keamanan, katanya.

Kamalvandi pada hari Kamis melaporkan sebuah insiden di kompleks nuklir Natanz tetapi menekankan bahwa tidak ada kerusakan pada fasilitas pengayaan uranium utama tersebut. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: