Internasional

TERBONGKAR! AS Pasok Senjata untuk Rezim Riyadh di Yaman

TERBONGKAR! AS Pasok Senjata untuk Rezim Riyadh di Yaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Juru bicara tentara Yaman mengecam Amerika Serikat sebagai konspirator militer koalisi pimpinan Saudi yang menyerang negaranya, mengatakan Washington mempersenjatai rezim Riyadh dan sekutu regionalnya, menetapkan tujuan bagi mereka dan terlibat dalam membuat pembenaran politik atas tindakan agresi.

“Selama beberapa hari terakhir, angkatan bersenjata Yaman telah menemukan sejumlah besar amunisi buatan AS di posisi tentara bayaran Saudi (yang loyal kepada pemerintah mantan Yaman) saat melakukan operasi pembersihan di provinsi Ma’rib dan juga Bayda, ”kata Brigadir Jenderal Yahya Saree pada konferensi pers yang disiarkan langsung dari ibukota Sana’a pada Selasa sore (07/07).

BACA JUGA:

“Senjata-senjata itu berlogo disebut Badan Amerika Serikat untuk Pembangunan Internasional (USAID),” kata pejabat militer Yaman itu, menambahkan bahwa USAID mendukung dan mendanai organisasi di Yaman untuk mengumpulkan informasi rahasia di bawah kedok kegiatan kemanusiaan.

Saree menyatakan bahwa Washington bertanggung jawab penuh atas perang koalisi pimpinan Saudi di Yaman, menyatakan bahwa otoritas Amerika Serikat mempersenjatai Arab Saudi dan sekutunya, menetapkan tujuan bagi mereka dan secara politis mendukung mereka dalam serangan-serangan ke Yaman.

Pejabat senior militer Yaman itu meminta Dewan Tertinggi negara untuk Administrasi dan Koordinasi Urusan Kemanusiaan dan Kerjasama Internasional untuk mengekspos afiliasi USAID ke Departemen Luar Negeri AS, dan fakta bahwa badan tersebut telah secara aktif berkolaborasi dengan koalisi yang dipimpin Saudi yang telah melakukan pembantaian atas rakyat Yaman dengan dalih bantuan kemanusiaan.

BACA JUGA:

“Rakyat kami dibunuh oleh senjata buatan AS. Rakyat kami mengalami cobaan karena Amerika Serikat mendukung boneka-bonekanya di kawasan: rezim Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA), dan mendorong mereka untuk mengimplementasikan agenda dan kebijakannya, serta untuk melayani kepentingan rezim Zionis. (Israel) di kawasan,” ujar Saree menekankan.

Juru bicara Militer Yaman itu mengkritik pihak berwenang Yaman karena mengizinkan Amerika Serikat dan organisasi internasional beroperasi di negara Arab yang miskin itu, menekankan bahwa beberapa lembaga ini sebenarnya membantu musuh dalam hal pengumpulan intelijen.

Arab Saudi dan sejumlah sekutu regionalnya melancarkan perang dahsyat di Yaman pada Maret 2015 untuk membawa mantan presiden yang merupakan sekutu dekat Riyadh, Abd Rabbuh Mansur Hadi kembali berkuasa.

BACA JUGA:

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata yang bermarkas di AS (ACLED), sebuah organisasi penelitian konflik nirlaba, memperkirakan bahwa perang itu telah merenggut lebih dari 100.000 jiwa selama lima tahun terakhir. Namun aktivis Yaman menyebut bahwa angka sebenarnya jauh lebih besar, yaitu lebih dari 600.000 rakyat negara itu telah tewas dan terluka selama agresi.

Lebih dari setengah rumah sakit dan klinik Yaman telah dihancurkan atau terpaksa ditutup akibat perang koalisi yang dipimpin Saudi, yang didukung secara militer oleh Inggris, AS dan negara-negara Barat lainnya. (ARN)

Comments
Arrahmahnews AKTUAL, TAJAM DAN TERPERCAYA

Facebook

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 2.760 pelanggan lain

Copyright © 2020 Arrahmahnews.com All Right Reserved.

To Top
%d blogger menyukai ini: