NewsTicker

Parlemen Malaysia Serukan Pengusiran Israel dari PBB

Parlemen Malaysia Serukan Pengusiran Israel dari PBB Parlemen Malaysia

Kuala Lumpur, ARRAHMAHNEWS.COM – Parlemen Malaysia dengan suara bulat mendesak pemerintah untuk bekerja sama dengan OKI dalam menuntut pengusiran Israel dari PBB.

Syed Ibrahim Syed Noh (PKR-Ledang) membawa perhatian anggota Parlemen pada kegagalan Israel untuk melaksanakan janjinya sebagai anggota PBB menurut Piagam PBB tahun 1945.

Syed Ibrahim mengatakan ini bisa jadi acuan, di saat Israel berencana akan mencaplok Tepi Barat yang diduduki.

BACA JUGA:

Dia mengatakan sebuah petisi, yang ditandatangani oleh semua anggota parlemen, dapat mengirim sinyal yang jelas tentang protes terhadap rencana aneksasi oleh Israel atas wilayah Palestina yang diduduki di Tepi Barat, termasuk Lembah Jordan yang strategis.

Syed juga mengusulkan untuk menyerahkan petisi ini ke Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kuala Lumpur, PBB dan Majelis Antar-Parlemen Asean.

“Saya ingin mengusulkan agar anggota parlemen menandatangani petisi, melalui kerja sama dengan LSM terkait, untuk menyatakan dukungan dan solidaritas kepada Palestina dalam perjuangan mereka untuk kebebasan dan perdamaian.”

“Anggota parlemen harus menggunakan jaringan domestik, internasional dan regional untuk memobilisasi bantuan bagi Palestina dan memprotes rencana aneksasi,” kata Syed Ibrahim, yang mengajukan gerakan darurat pada 14 Juli untuk menuntut langkah tegas pemerintah Malaysia pada rencana aneksasi Israel.

BACA JUGA:

Dia juga meminta pemerintah untuk mengakui, mendukung dan membantu segala upaya yang dilakukan oleh LSM terkait dengan protes terhadap Israel.

Dia mengatakan dunia telah menyaksikan banyak pelanggaran HAM yang dilakukan oleh rezim Israel terhadap warga sipil Palestina.

“Di Tepi Barat khususnya, kolonisasi Israel atas tanah Palestina mulai diwarnai Perang Timur Tengah 1967. Selama lebih dari setengah abad, warga Palestina menderita penganiayaan oleh rezim Israel.”

“Perempuan dan anak-anak dianggap sebagai target konstan untuk kekejaman Israel dan terbunuh dengan cara yang paling brutal. Tindakan tidak manusiawi oleh Israel tidak bisa dimaafkan oleh negara-negara beradab termasuk Malaysia yang mencari perdamaian dan keadilan”.

Tan Sri Muhyiddin Yassin, Perdana Menteri Malaysia, meminta komunitas internasional selama KTT Asean ke-36, untuk mengutuk rencana aneksasi Israel.

BACA JUGA:

Dia mengatakan bahwa masyarakat internasional juga harus memastikan bahwa rencana seperti itu tidak boleh dilaksanakan.

Dia mengungkapkan bagaimana Malaysia mengungkapkan keprihatinan dengan nasib Palestina di tengah gejolak yang terus berlangsung di Timur Tengah.

Rencana aneksasi Israel dijadwalkan pada awalnya pada 1 Juli, tetapi para pejabat Israel mengumumkan bahwa proses itu akan berlangsung pada akhir bulan ini dalam koordinasi dengan rekan-rekan dari Amerika.

Sekitar 1.080 anggota parlemen Eropa dari 25 negara mendesak para pemimpin mereka untuk mengambil langkah untuk mengakhiri rencana ini, menurut AFP. (ARN)

Sumber: Days of Palestine.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: