NewsTicker

Putin: AL Rusia Dipersentai Rudal Canggih Nuklir Hipersonik

Putin

Rusia, ARRAHMAHNEWS.COM Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan peningkatan peralatan militer di negara itu, dengan mengatakan bahwa Angkatan Laut Rusia akan dipersenjatai dengan senjata serang nuklir hipersonik, drone nuklir bawah air serta 40 kapal dan kapal baru tahun ini.

Menurut Press TV, Putin mengatakan hal ini di St. Petersburg pada parade angkatan laut yang menandai Hari Angkatan Laut di Rusia pada hari Minggu (26/07).

BACA JUGA:

“Pengerahan luas teknologi digital canggih yang tidak ada bandingannya di dunia, termasuk sistem serangan hipersonik dan drone bawah air, akan memberi armada Laut keunggulan istimewa dan peningkatan kemampuan tempur”, katanya.

Senjata-senjata baru itu meliputi drone nuklir bawah laut Poseidon, yang dirancang untuk dibawa oleh kapal selam, dan rudal jelajah hipersonik Tsirkon (Zircon), yang dapat digunakan di kapal-kapal permukaan.

Presiden Rusia tidak merinci kapan angkatan laut akan menerima senjata nuklir baru, tetapi memberi tanda bahwa hari itu semakin dekat.

Dalam pernyataan terpisah, kementerian pertahanan Rusia mengatakan bahwa uji coba Belgorod, kapal selam pertama yang mampu membawa drone Poseidon, sedang berlangsung dan pengujian sistem senjata sedang dilakukan.

“Pekerjaan akan berhasil diselesaikan untuk menciptakan sistem senjata modern bagi Angkatan Laut”, kata kementerian itu.

BACA JUGA:

Putin sebelumnya memperingatkan bahwa Moskow akan mengambil tindakan jika AS bergerak untuk menggunakan senjata nuklir jarak menengah di Eropa.

Presiden Rusia itu mengatakan bahwa ia tidak ingin perlombaan senjata dan sering berbicara tentang generasi baru senjata nuklir Rusia yang katanya tidak ada tandingannya dan dapat mengenai sasaran hampir di manapun di dunia.

Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah (INF) dengan Rusia pada tahun 2019, dan sekarang berusaha untuk tidak memperbarui perjanjian senjata nuklir lainnya.

INF telah melarang semua rudal darat dengan jangkauan antara 500 dan 5.500 kilometer, termasuk rudal yang membawa hulu ledak nuklir dan konvensional.

BACA JUGA:

Putin sebelumnya telah memperingatkan bahwa perlombaan senjata tidak akan terhindarkan jika Washington tidak memperbarui Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis Baru (New START).

Perjanjian START Baru adalah perjanjian kontrol senjata nuklir besar terakhir antara Moskow dan Washington yang membatasi pengembangan dan penyebaran hulu ledak nuklir strategis kedua negara. Ini dapat diperpanjang untuk lima tahun ke depan, melampaui tanggal selesainya pada Februari 2021, dengan kesepakatan bersama. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: