NewsTicker

Wadi Al-Oyoun: Kisah Heroik Pejuang Hizbullah Taklukkan Pasukan Khusus Israel

Wadi Al-Oyoun: Kisah Heroik Pejuang Hizbullah Taklukkan Pasukan Khusus Israel Pejuang Hizbullah

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COMSetiap kota di Lebanon selatan memiliki kisah heroik dari Perang 2006, yang patut didengar ceritanya. Kota Ayta Al-Shaab memiliki banyak kisah, bukan sekedar kota perbatasan yang menyaksikan serangan sebagai akibat penangkapan dua tentara Israel pada awal perang 33 hari, tetapi juga para pejuangnya mengajarkan para penjajah Israel pelajaran keras tentang keberanian dan pertahanan.

Wadi Al-Oyoun, sebuah film dokumenter yang diproduksi oleh Al-Manar, berbicara tentang pertempuran heroik yang terjadi ketika para pejuang Hizbullah menghancurkan ambisi pasukan Israel untuk maju menuju kota perbatasan Ayta Al-Shaab pada minggu keempat perang 2006.

BACA JUGA:

Judul film dokumenter itu mengacu pada nama sebuah lembah di sekitar Ayta Al-Shaab, Wadi Al-Oyoun, di mana 14 anggota Korps Teknik Tempur Israel dipermalukan oleh pejuang Hizbullah. Pertempuran itu merupakan upaya serangan darat terakhir Israel selama Perang 2006. Operasi yang dilakukan pasukan pendudukan selama serangan itu, membuat IOF tidak mengulangi operasi seperti itu!

Film dokumenter berisi kesaksian oleh seorang komandan militer perlawanan dan tiga pejuang lainnya yang mengambil bagian dalam pertempuran. Ini juga termasuk kesaksian yang disiarkan oleh media Israel yang terluka selama serangan Israel.

Ayta Kota Kunci

Sejak dimulainya perang pada 12 Juli 2006, poros Ayta Al-Shaab dan kota-kota perbatasan sekitarnya menyaksikan beberapa upaya serangan darat oleh IOF, yang berusaha keras untuk mengamankan bahkan satu pencapaian militer di mana kedua tentara Israel ditangkap oleh pejuang Hizbullah.

Kota ini strategis bagi pasukan pendudukan karena mencakup beberapa pos militer dan pemukiman Israel, kata seorang komandan Perlawanan dalam film dokumenter tersebut.

“Ayta mewakili salah satu poin utama dari keterlibatan antara pasukan pendudukan dan pejuang Perlawanan. Dua tentara Israel ditangkap di kota Khallet Warde, atau wilayah 105 sebagaimana disebut oleh IOF. Selama perang 33 hari, rasa putus asa telah menyelimuti tentara pendudukan untuk menyusup ke Ayta, dalam upaya untuk mengamankan prestasi dan meningkatkan moral pasukannya,” kata komandan militer komando Hizbullah.

BACA JUGA:

“Hizbullah tahu betul bahwa IOF akan mencoba memasuki Lebanon dari jalan di mana kedua tentara itu diculik, dan tentara Israel juga tahu bahwa jalan ini berbahaya, dan bahwa pasukan Israel akan menghadapi IED dan rudal anti-tank,” kata seorang wartawan Israel.

“Israel berulang kali mengirim pasukan elitnya ke wilayah Lebanon, tetapi disambut oleh perlawanan keras oleh pejuang Hizbullah yang diposisikan di Ayta dan daerah sekitarnya dalam upaya untuk mengusir serangan apa pun,” kata komandan itu.

Unit pengawasan Perlawanan memiliki peran besar dalam menggagalkan upaya serangan darat Israel selama perang, menurut film dokumenter itu.

“Musuh berulang kali mencoba menipu pejuang Hizbullah dengan melakukan gerakan kesalahan dalam upaya untuk menutupi upaya infiltrasi lainnya. Namun, pejuang kami waspada terhadap semua gerakan musuh,” kata seorang pejuang Perlawanan dari unit pengawasan, yang dikenal dengan nom du guerre” Haroun”.

Pertempuran Wadi Al-Oyoun

Berbicara lebih spesifik tentang pertempuran di atas, tentara Israel pada 6 Agustus 2006, mengambil keputusan untuk menyusup ke Ayta dari front belakang. Mereka mengirim sebuah unit dari Korps Teknik Tempur Israel dalam upaya untuk membongkar IED yang ditanam oleh pejuang Perlawanan, untuk membuka jalan bagi pasukan pendudukan untuk masuk ke kota.

“Kami memantau gerakan aneh di dekat Khallet Warde pada malam hari itu dan kami memberi tahu pimpinan tentang gerakan-gerakan ini,” kata Haroun.

“Misi itu sederhana tetapi berbahaya luar biasa. Komando militer Israel mengirim satu unit Korps Teknik Tempur dalam upaya untuk membuka jalan bagi tentara infantri untuk menyusup. Unit ini terdiri dari empat belas anggota dalam tiga buldoser lapis baja D9 dan dua kendaraan rekayasa tempur Puma,” kata reporter Israel itu.

BACA JUGA:

“Aneh bahwa pasukan kecil dikirim ke daerah di mana dua tentara diculik beberapa minggu sebelumnya. Daerah itu juga ditanami IED dan tidak bisa diawasi oleh pasukan Israel. Kenapa mereka pergi ke daerah itu untuk mengulang kesalahan yang sama?” reporter itu bertanya-tanya.

“Langkah untuk mengirim unit Israel ke daerah itu mewakili kebodohan pemimpin Israel, karena tentara pendudukan melalui bentrokan dengan pejuang Hizbullah pada hari-hari sebelumnya tahu betul bahwa Perlawanan sepenuhnya mengendalikan daerah itu dan para pejuangnya siap sepenuhnya untuk menghadapi segala upaya pasukan Israel. Kesalahan perhitungan ini menyebabkan unit teknik Israel disergap oleh pejuang Hizbullah,” kata komandan.

Mengisahkan dimulainya pertempuran, reporter Israel mengatakan: “Misi dimulai pada pukul 19:00 tanggal 6 Agustus 2006, ketika para prajurit mencoba membuka jalan setinggi 10 km di dalam wilayah Lebanon. Mereka ditugaskan untuk membongkar alat peledak di area tersebut.”

Setelah pasukan pendudukan memasuki wilayah Lebanon pada hari itu, dan ketika mereka mencapai suatu daerah yang disebut Marj Debel, mereka kehilangan kontak dengan komando mereka di Israel dan semua pasukan lain yang mendukungnya di daerah sekitar daerah itu.

Unit Israel didukung oleh pasukan terjun payung yang diposisikan di bukit. Namun, dan karena sifat lembah, pasukan terjun payung tidak dapat melakukan kontak dengan unit dan akibatnya, tidak dapat memberikan bantuan apa pun.

Hanya dua panggilan yang berhasil diterima unit itu; Panggilan pertama adalah bahwa “Hizbullah menemukan kalian dan mereka akan menyerang,” sementara panggilan kedua mendesak unit Israel untuk tetap waspada terhadap segala upaya penangkapan tentara Israel.

Pada pukul 22:00 malam itu, unit Israel mencapai Wadi Al-Oyoun dan pemimpin Hizbullah memerintahkan unit anti-tank untuk menyerang pasukan Israel dan unit infantri untuk terlibat dengan IOF.

“Kami pertama menargetkan buldoser lapis baja Israel dengan rudal anti-tank, memaksa pasukan pendudukan untuk berhenti,” kata pejuang Hizbullah dari unit anti-tank, yang dikenal dengan nom du guerre “Amin”.

Tak lama setelah itu, kendaraan Israel lainnya melewati alat peledak dan hancur. Unit infantri Perlawanan kemudian diperintahkan untuk menyerang IOF yang keluar dari kendaraan dan ketakutan. Mereka berlari dan bersembunyi di balik pohon dan batu di daerah itu.

“Mereka terkejut oleh serangan kami. Mereka histeris menembak ke berbagai arah karena takut. Mereka bahkan menembaki kawan-kawannya karena kebingungan yang sedang terjadi. Pejuang Hizbullah hanya berjarak beberapa meter dari pasukan pendudukan dan bentrokan itu berlangsung berjam-jam sampai lewat tengah malam ketika pasukan musuh bersembunyi di balik pohon dan roket menghujani daerah itu, ”kata“ Kamal ”, pejuang Hezbollah yang ikut serta dalam bentrokan itu.

“Kami tidak bisa melakukan apa pun selain berlari. Kami berlari dan berlari. Penembakan yang terjadi pada malam itu tidak terduga,” kata seorang tentara Israel yang ikut dalam pertempuran itu.

Pada pukul 02:00 tanggal 7 Agustus 2006, pasukan pendudukan melarikan diri ke salah satu bukit di sekitarnya dan mengatur barikade dalam upaya untuk tidak terkena tembakan pejuang Hizbullah.

“Setelah berjam-jam pertempuran, dengan banyak luka-luka dan setidaknya dua kendaraan yang rusak, unit Israel menyadari bahwa mereka tidak bisa maju,” reporter Israel itu menceritakan pertempuran itu.

Komunikasi antara unit Israel dan pemimpinnya kemudian dibangun kembali. Setelah matahari terbit dan sepanjang hari, IOF diperintahkan untuk tidak bergerak. Keputusan mundur datang setelah matahari terbenam. Namun, keputusan ini berarti bahwa mereka akan kembali mengambil jalur Wadi Al-Oyoun dan karenanya, akan kembali berada di bawah tembakan Perlawanan. (ARN)

Sumber: Al-Manar.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: