NewsTicker

AS dan Israel yang Paling Diuntungkan dari Ledakan Beirut

AS dan Israel yang Paling Diuntungkan dari Ledakan BeirutAS dan Israel yang Paling Diuntungkan dari Ledakan Beirut Pelabuhan Beirut

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM  Amerika Serikat dan Israel mendapatkan keuntungan terbesar dari ledakan dan kehancuran di Beirut, kata seorang analis terkemuka, dan menambahkan bahwa Tel Aviv dan Washington selalu mengejar tekanan ekonomi dan keamanan di Lebanon.

“Saat ini, Amerika dan Zionis Israel adalah yang paling diuntungkan, khususnya setelah salah satu pasukan Hizbullah menjadi martir dalam pemboman Israel dalam beberapa minggu terakhir dan Israel takut akan pembalasan keras dari Hizbullah,” kata Seyed Reza Sadr al-Hosseini kepada FNA pada hari Rabu.

BACA JUGA:

“Tampaknya rezim Zionis mendapat keuntungan dari ledakan dalam jangka pendek karena hal itu dapat menunda pembalasan Hizbullah,” tambahnya.

Sadr al-Hosseini mengatakan bahwa AS dan Israel dalam beberapa tahun terakhir setelah meningkat tekanan ekonomi dan keamanan di Lebanon untuk memicu kerusuhan dan mencegah integritas internal di negara itu.

Sebuah ledakan besar mengguncang ibu kota Lebanon, Beirut, pada hari Selasa, menewaskan sedikitnya 137 orang, melukai lebih dari 5.000 lainnya, dan menghancurkan area yang luas.

Rekaman mengerikan menunjukkan awan jamur besar dan asap menutupi sebagian besar area pelabuhan Beirut, hempasannya menghancurkan jendela dan menghancurkan bangunan di lingkungan sekitar.

Foto di media sosial menunjukkan banyak bangunan di daerah itu rusak atau hancur, membuat warga berlumuran kaca dan darah.

Beberapa ledakan kecil terdengar sebelum ledakan yang lebih besar terjadi dan mengubah jalan-jalan kota menjadi gurun yang dipenuhi puing-puing.

Selain pihak berwenang setempat, lebih dari 30 tim Palang Merah terjun di lokasi ledakan.

Kepala Palang Merah Lebanon George Kettaneh juga menyatakan bahwa ratusan orang yang terluka dibawa ke rumah sakit untuk perawatan, sementara beberapa masih terperangkap di rumah mereka.

Rumah Sakit Hotel Dieu di Beirut melaporkan merawat lebih dari 500 orang dengan berbagai luka dan tidak dapat menerima lebih banyak. Puluhan orang yang terluka membutuhkan operasi, kata rumah sakit itu sambil meminta donor darah. RS Rizq juga mengatakan telah menerima 400 orang luka-luka.

Kementerian kesehatan mengatakan semua rumah sakit Beirut penuh sesak dengan mereka yang terluka dalam insiden itu dan tidak dapat lagi menampung korban.

Namun, menteri kesehatan mengatakan kepada LBC News Lebanon bahwa ratusan orang dikhawatirkan tewas dan ribuan lainnya luka-luka dalam ledakan itu. Dia menambahkan bahwa jumlah korban tewas sekarang mencapai lebih dari 135 orang.

Palang Merah Lebanon juga menyatakan bahwa lebih dari 5.000 orang terluka dalam insiden tersebut, sementara jumlahnya diperkirakan akan terus meningkat. Ia menambahkan bahwa lebih dari 137 mayat telah dikumpulkan dari tempat kejadian sejauh ini.

BACA JUGA:

Gubernur Beirut Marwan Abboud menyebutnya sebagai “bencana nasional” dan Perdana Menteri Hassan Diab mengumumkan hari berkabung nasional.

Badri Zaher, Direktur Jenderal Rumah Pabean Lebanon, menyatakan bahwa puluhan ton nitrat meledak di pelabuhan Beirut.

Direktur Keamanan Umum Lebanon Abbas Ibrahim juga menepis desas-desus keterlibatan Israel, mencatat bahwa sejumlah besar natrium nitrat yang sangat mudah meledak disimpan di lokasi, setelah disita dari sebuah kapal beberapa tahun lalu. Tapi dia tidak menjelaskan bagaimana api itu dimulai.

Laporan awal mengatakan korsleting kemungkinan telah memicu kebakaran di gudang tempat kargo natrium nitrat disimpan dan api kemudian menyebar ke gudang yang berdekatan tempat kargo besar kembang api disimpan.

Namun, masih belum ada laporan resmi tentang penyebab pasti ledakan itu, sementara seorang juru bicara PBB mengatakan kepada wartawan bahwa organisasinya masih tidak yakin apakah ledakan itu “kecelakaan atau tindakan buatan manusia”.

Belakangan, Angkatan Pertahanan Israel membantah bertanggung jawab atas ledakan besar di Beirut. Hizbullah juga membantah ledakan itu adalah hasil dari serangan roket. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: