NewsTicker

Atwan: Pernyataan Trump dan Tuduhan Terhadap Hizbullah Perkuat Teori Konspirasi

Atwan: Pernyataan Trump dan Tuduhan Terhadap Hizbullah Perkuat Teori Konspirasi #PrayForLebanon

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COMMengapa Trump menyatakan bahwa Ledakan Beirut adalah “serangan yang disengaja” membuat kita tidak mengesampingkan “teori konspirasi” yang ada di baliknya? Siapa yang mengirim kapal “ammonium nitrate” ke pelabuhan Beirut? Siapa yang menghalangi semua klaim untuk mentransfernya? Apakah Israel atau Amerika dengan keterlibatan pejabat lokal? Mengapa mereka menuduh “Hizbullah” sejak menit pertama? Apakah pemilihan waktu itu kebetulan?

Jika ledakan dahsyat yang menghancurkan separuh kota Beirut dan mengakibatkan kematian ratusan orang serta mencederai 5000 orang lainnya bukanlah kecelakaan, melainkan serangan yang disengaja, seperti yang dikatakan Presiden AS Donald Trump, maka Amerika dan Zionis Israel-lah yang berada di belakangnya dan memikul tanggung jawab, baik secara langsung maupun melalui agennya di Lebanon. Dan kami tidak mengecualikan teori konspirasi, yang selalu dimainkan oleh kedua pihak, dan kami memiliki contoh paling menonjol di Irak.

BACA JUGA:

Presiden Trump hampir satu-satunya kepala negara yang paling cepat mengkonfirmasi, suara dan citra, dalam jawabannya atas pertanyaan tentang sifat ledakan, mengatakan bahwa itu adalah hasil dari “serangan mengerikan” dan bahwa para jenderalnya yang mempercayai mereka mengkonfirmasi hal itu kepadanya dengan melihat sifat dari kepulan asap, dan menyangkal bahwa itu adalah kecelakaan.

Foto-foto Ledakan Beirut: #PrayForLebanon

Memang benar bahwa juru bicara Departemen Pertahanan AS “Pentagon” menyangkal pernyataan presiden dan mengejek pernyataannya, tetapi kami tidak percaya bahwa Trump berbicara begitu saja, tanpa pertimbangan dan dia sering mengatakan apa yang dia ketahui, terutama karena dia berbicara di sini tentang Lebanon, sebuah negara yang saat ini berada di bawah tekanan Amerika dan Israel yang belum pernah terjadi sebelumnya. Meledakkannya dari dalam, mengancam keamanan dan stabilitasnya dengan menyalakan perang saudara, jika Hizbullah tidak dilucuti untuk melindungi Israel, yang saat ini dalam keadaan cemas dan teror, dan sebagai pendahuluan terhadap pencurian sumber daya minyak dan gas di Mediterania. Mungkin pernyataan Ny. Catherine Shea, Duta Besar Amerika di Beirut, dalam hal ini mengkonfirmasi apa yang kami nyatakan.

Sejak momen pertama ledakan, stasiun TV “Saudi” segera menyatakan bahwa ledakan itu disebabkan oleh depot senjata “Hizbullah” di pelabuhan Beirut, yang secara langsung menyalahkan Hizbullah dan pimpinannya yang bertanggung jawab atas hal itu, meskipun semua laporan resmi menegaskan bahwa kecelakaan itu tidak disengaja dan akibat kelalaian. Administrasi, dalam penghasutan langsung terhadap Hizbullah, dan sebagian besar rakyat Lebanon, serta menyembunyikan jarinya dari menuduh Israel dan Amerika.

Kami sangat menyadari bahwa penyelidikan untuk mengidentifikasi penyebab ledakan ini baru saja dimulai, dan para penyelidik mungkin membutuhkan lebih dari sepuluh hari untuk mencapai kesimpulan yang pasti tentang penyebabnya dan mereka yang terlibat di dalamnya, jika tidak berlebihan. Tetapi pernyataan Trump yang tidak ditarik, mengkonfirmasi pepatah Arab, “Hampir dia berkata, “tangkap aku.”

Kami tidak mengesampingkan kemungkinan apapun, apakah pengeboman itu disengaja dan asing di belakangnya dengan kolusi lokal yang tidak menginginkan kebaikan, keamanan dan stabilitas Lebanon, atau itu adalah kecelakaan akibat korupsi, kelalaian dan salah urus. Pelabuhan Beirut, jika informasi yang Anda katakan mengarah pada kapal dari Moldova enam tahun lalu, siapa pemilik kargo ini? Untuk tujuan apa muatan itu dibawa? Apakah itu dikirim ke oposisi Suriah seperti yang dikatakan beberapa laporan yang belum dikonfirmasi, atau menyimpannya di Lebanon untuk digunakan teroris, membuat bom mobil?

Semua orang di Lebanon tahu bahwa bahan kimia ini sangat berbahaya, dan Israel memiliki lebih dari 15.000 ton, termasuk 800 jenis, mendistribusikan lebih dari 1.500 wadah penyimpanan di pelabuhan Haifa. Apakah pengiriman Lebanon ini berasal dari pihak ketiga, dan menyimpannya di pelabuhan Lebanon dengan melibatkan partai-partai lokal yang bersekongkol sambil menunggu waktu yang tepat? Apakah pihak berwenang ini yang menghalangi semua tuntutan dan keputusan pengadilan untuk menghancurkan atau memindahkannya ke tempat yang aman, dengan itikad baik atau buruk?

BACA JUGA:

Kami tidak memiliki jawaban untuk beberapa atau semua pertanyaan ini, tetapi kami berharap agar para penyelidik dapat mengambil manfaat darinya, dan pihak berwenang Lebanon telah melakukannya dengan baik dengan menempatkan semua pejabat tinggi di pelabuhan Beirut sebagai tahanan rumah dan mencegah mereka bepergian sampai penyelidikan selesai dan menyajikan temuan akhir.

Foto-foto Ledakan Beirut: #PrayForLebanon

Lebanon yang indah, untuk semua orang Arab dan rakyatnya, merupakan inkubator hangat bagi jutaan orang Arab, dan mercusuar pengetahuan dan kreativitas di segala bidang. Bencana yang menghancurkan setengah dari ibukotanya dan membuat 300 ribu orang mengungsi, serta mengancamnya dengan kelaparan setelah dipastikan bahwa sebagian besar makanannya terbakar dan tercemar. Di pelabuhan Beirut, khususnya saat ini, yang sedang menghadapi krisis ekonomi yang parah, mata uang yang runtuh, merebaknya virus Corona, dan lebih dari 80 persen penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan dan di ambang kelaparan.

Kami berdiri bersama Lebanon, seperti ratusan juta orang Arab dan Muslim. Kami berharap orang-orang Arab dan dunia akan memikul tanggung jawab mereka dan memberikan bantuan keuangan yang diperlukan untuk merekonstruksi apa yang dihancurkan oleh ledakan itu, yang biayanya mencapai sekitar lima miliar dolar. Memberikan kompensasi kepada para korbannya, dan menyediakan semua kebutuhan medis untuk perawatan.

Sebagai kesimpulan, kami mengatakan bahwa “kebaikan bisa datang dari dalam kejahatan.” Mungkin tragedi ini akan menjadi alasan untuk mencopot semua pemimpin korup dan partainya, serta feodalisme politik yang menjarah Lebanon dan kekayaannya serta mengisap darah dan keringat rakyatnya selama seratus tahun jika tidak berlebihan. (ARN)

Sumber: Rai Al-Youm.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: