NewsTicker

Pasca Ledakan Beirut, Pejabat Israel Ingatkan 15.000 Ton Amonium Nitrat di Haifa

Pasca Ledakan Beirut, Pejabat Israel Ingatkan 15.000 Ton Amonium Nitrat di Haifa Haifa

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Ledakan di Beirut pada hari Selasa yang menewaskan sedikitnya 137 orang dan melukai 5000 orang lebih, membangkitkan kembali kekhawatiran di kalangan pemukim Zionis di Haifa bahwa nasib yang sama dapat menimpa mereka jika fasilitas petrokimia di Teluk Haifa mengalami ledakan.

Dr. Revital Goldschmidt dari Pusat Penelitian Lingkungan di Haifa mengatakan, “peristiwa di Lebanon menggambarkan bahaya besar di dekat pusat populasi yang padat, dan menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk menutup industri yang mudah terbakar dan mudah menguap.”

BACA JUGA:

Goldschmidt juga mengatakan “orang-orang mengklaim bahwa yang meledak [di Beirut] adalah amonium nitrat. Fasilitas penyimpanan amonium di Haifa telah dikosongkan, tetapi Teluk Haifa masih berisiko terkena, karena kapal tanker yang membawa amonium nitrat berlabuh tidak jauh dari populasi, dan pabrik pupuk yang memproduksi pupuk dan bahan peledak di tengah kota, yang memiliki tong penampungan seberat 15 ton yang tidak terlindungi.

“Kami meminta pemerintah segera mengajukan rencana penutupan pabrik berbahaya ini ke kabinet,” katanya.

Goldschmidt melanjutkan dengan mengatakan bahwa ‘Israel’ tidak siap untuk menangani peristiwa korban massal yang akan dihasilkan dari ledakan di fasilitas Haifa.

“Sebuah peristiwa dalam skala yang lebih besar dari yang terjadi di Lebanon [dengan ribuan orang terluka] dapat membahayakan ketahanan nasional Israel,” tambah ilmuwan itu.

Pengacara Jameela Hardal Wakim, direktur Citizens for the Environment, organisasi nirlaba, mengatakan, “Apa yang terjadi di Beirut juga bisa terjadi di Teluk Haifa, atau di Ashdod, atau di tempat lain, di mana terdapat banyak bahan berbahaya.

“Menurut penilaian risiko terbaru [dan tidak lengkap], ada 1.500 poin risiko dan 800 bahan berbahaya di Teluk Haifa, dan kami tahu bahwa tindakan pengamanan yang diperlukan belum diambil,” tambah Hardal Wakim.

BACA JUGA:

Pengacara mengatakan bahwa langkah-langkah belum diambil untuk mengurangi jumlah bahan berbahaya yang terletak di Teluk Haifa. Dia juga menekankan bahwa tidak ada persiapan untuk menangani kecelakaan yang melibatkan lebih dari satu lokasi, atau peristiwa berantai.

“Peristiwa material berbahaya berskala kecil di Teluk Haifa adalah rutinitas, dan kita tidak boleh menunggu sampai bencana besar terjadi sebelum kita bertindak berdasarkan rekomendasi untuk mengurangi risiko,” kata Hardel-Wakim.

Walikota Kiryat Bialik Eli Dokorsky mengatakan, “Gema ledakan mematikan di Beirut, menuntut agar kami mengusir industri petrokimia dari Teluk Haifa. Bahan berbahaya dan pabrik pencemar tidak memiliki tempat di ruang kota, di tengah populasi. Karena ngeri dengan pemandangan dari ledakan Beirut, inilah saatnya untuk mengambil tindakan, dan lebih cepat daripada nanti”.

Sekretaris Jenderal Hizbullah Hasan Nasrallah juga pernah mengancam Zionis Israel, dengan mengebom fasilitas kimia di Haifa jika Israel melancarkan perang baru. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: