NewsTicker

Lebanon Genting, Para Perusuh Bentrok dengan Polisi

Lebanon Genting, Para Perusuh Bentrok dengan Polisi Perusuh Lebanon

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Ribuan pengunjuk rasa menyerbu kantor kementerian luar negeri di ibukota Beirut, ketika demonstrasi digelar di Martyrs ’Square yang meminta para pejabat untuk mengundurkan diri setelah ledakan mematikan di Pelabuhan.

Para pendemo meneriakkan slogan-slogan yang menyalahkan para pejabat atas kelalaian yang menyebabkan ledakan pada hari Selasa lalu. Beberapa darinya melemparkan batu ketika para demonstran mencoba memaksa melewati barikade di jalan yang menuju ke parlemen.

BACA JUGA:

Polisi terpaksa turun tangan setelah sekitar 7.000 orang turun ke jalan-jalan di Beirut. Polisi terpaksa menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa. Pasukan keamanan kemudian mengirim bala bantuan ke pusat kota, yang kemudian menyerukan para demonstran damai untuk membubarkan diri.

Seorang anggota Pasukan Keamanan tewas saat membantu orang-orang di dalam Hotel “Le Grey” di pusat kota Beirut. Pernyataan ISF menyebutkan bahwa dia diserang oleh sejumlah perusuh.

Gedung kementerian ekonomi dan lingkungan, yang juga dimasuki oleh para demonstran, dibakar. Saat malam tiba, api melalap truk besar di alun-alun.

Masuknya pengunjuk rasa ke kementerian luar negeri tampaknya telah difasilitasi oleh kerusakan bangunan bersejarah yang diderita dalam ledakan besar pada hari Selasa.

Sementara itu, tentara Lebanon memposting tweet, yang bersimpati dengan para demonstran, tetapi mendesak mereka untuk menahan diri.

Publik harus mematuhi cara-cara protes damai, cuitan itu menambahkan, dan mengingatkan bahwa tragedi Selasa itu juga merugikan Angkatan Darat karena melibatkan banyak pasukannya.

Ia meminta masyarakat yang marah untuk menahan diri dari pemblokiran jalan dan rute antar kota, serta menyebabkan kerusakan pada properti umum dan pribadi.

Menurut surat kabar online Lebanon el-Nashra, Samy Gemayel, presiden Kataeb, sebuah partai parlementer Kristen, mengumumkan pengunduran diri massal para legislatornya.

BACA JUGA:

Gemayel membuat pernyataan di sela-sela doa pemakaman yang diadakan untuk Nazar Najarian, sekretaris jenderal partai, yang kehilangan nyawanya dalam ledakan tersebut.

Sementara itu, Perdana Menteri Hassan Diab dalam pidatonya yang disiarkan televisi mengatakan dia akan mengusulkan pemilihan awal untuk membantu negara itu keluar dari situasi yang mengerikan.

“Kita tidak bisa keluar dari krisis struktural negara tanpa mengadakan pemilihan parlemen lebih awal”, tambahnya.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab mengatakan dia akan mengusulkan pemilu lebih awal.

Diab mengatakan dia akan tetap menjadi kepala pemerintahan selama dua bulan lagi sampai partai mencapai “Kesepakatan”, dan menyerukan kepada semua partai politik untuk mengesampingkan ketidaksepakatan mereka dan bekerja sama. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: