NewsTicker

Analis: Amerika, Prancis dan Arab Saudi Dalang Krisis di Lebanon

Analis: Amerika, Prancis dan Arab Saudi Dalang Krisis di Lebanon Unjuk rasa di Lebanon

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM – Seorang analis politik mengatakan bahwa negara-negara seperti Prancis, AS, dan Arab Saudi berada dibalik kondisi mengerikan saat ini di Lebanon karena sanksi yang mereka terapkan pada negara itu. Ia juga mendesak pengunjuk rasa untuk meminta negara-negara ini “mundur dan mengakhiri sanksi terhadap Lebanon.”

Dalam wawancara dengan program News Review Press TV pada hari Minggu, Feroze Mithiborwala, seorang aktivis politik dan komentator, mengatakan saat ini ada banyak kemarahan di Lebanon, dan menambahkan, “Mari kita juga membahas fakta dari mana sanksi ekonomi berasal.”

BACA JUGA:

“Sanksi itu datang dari AS dan sekutunya. Siapakah orang-orang yang menjalankan sistem perbankan [Lebanon]? Bank sentral dijalankan oleh Tn. Riad Salamé … merupakan antek Amerika. Biarkan pengunjuk rasa bertanya di mana emas Lebanon? Emas tidak ada di bank Lebanon, tapi di Amerika Latin. Biarkan para pengunjuk rasa meminta Prancis, Amerika dan Saudi untuk mundur dan mengakhiri sanksi terhadap rakyat Lebanon. Dari situlah datangnya krisis, inflasi, pengangguran; dari situlah datangnya krisis,” kata Mithiborwala.

Aktivis politik tersebut menegaskan bahwa masalah utama di Lebanon adalah sistem politiknya, dengan alasan bahwa negara tersebut harus mereformasi sistem konstitusional dan parlementer, di mana orang dapat bersatu padu untuk mengatasi masalah ekonomi dan sosial yang mengerikan.

Dia menuduh oligarki di Lebanon “menjarah negara hingga kering,” dan menekankan bahwa rakyat Lebanon harus mengusir mereka serta bank-bank yang dijalankan oleh Amerika Serikat.

Mithiborwala selanjutnya mendesak rakyat Lebanon untuk melakukan protes secara damai, dan menambahkan bahwa pengunjuk rasa yang menyerbu kantor-kantor pemerintah dan membakar dokumen adalah agen asing.

Ribuan orang turun ke jalan di Beirut untuk memprotes penanganan pemerintah setelah ledakan besar mematikan di ibu kota Lebanon.

BACA JUGA:

Negara telah menghadapi kendala keuangan yang membuat orang-orang turun ke jalan dalam banyak kesempatan.

Di tempat lain dalam sambutannya, Mithiborwala mengatakan ledakan di Beirut ditujukan untuk menciptakan kekacauan dan perubahan rezim di negara itu, dan menekankan bahwa kehadiran pesawat mata-mata Amerika di lepas pantai Lebanon dan Suriah selama insiden itu sangat mencurigakan dan menimbulkan masalah serius dan pertanyaan tentang campur tangan asing.

Pada hari Sabtu, pengunjuk rasa anti-pemerintah yang marah memenuhi pusat kota Beirut dan menyerbu gedung-gedung pemerintah, menyerukan keadilan bagi para korban ledakan dan menuntut pengunduran diri seluruh penguasa.

Polisi menembakkan gas air mata dan peluru karet untuk membubarkan massa. Hampir 730 orang terluka dalam bentrokan itu dan seorang petugas polisi dilaporkan tewas. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: