NewsTicker

Pemerintahan Lebanon Bubar

Hassan Diab

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Perdana Menteri Lebanon, Hassan Diab, pada Senin (10/08) menyampaikan pidato untuk  mengumumkan pengunduran diri kabinetnya.

PM Diab menegaskan ia telah mengambil langkah mundur ini untuk memberi jalan bagi keselamatan nasional, menekankan dirinya akan berpartisipasi dalam pertempuran untuk perubahan dengan semua orang.

BACA JUGA:

PM Diab mengatakan bahwa korupsi sudah mengakar dan lebih besar dari negara, menambahkan bahwa para koruptor di antara politisi berada di balik ledakan bencana di Pelabuhan Beirut.

Dalam pidatonya yang disiarkan televisi kepada bangsa itu, Diab mengatakan “kejahatan (ledakan Beirut)” adalah hasil dari korupsi endemik dan menyerang elit negara, dan para koruptor ini berkomplot melawan pemerintah teknokratisnya.

“Korupsi mengakar di setiap bagian negara… tapi saya kali ini melihat bahwa korupsi lebih besar dari negara”, katanya.

“Mereka (para koruptor) tahu kami adalah ancaman bagi mereka dan keberhasilan pemerintah ini berarti perubahan nyata di kelas ini yang sudah berkuasa hingga negara tercekik oleh bau busuk korupsinya”.

Diab, yang menjabat pada bulan Desember, sebelumnya menolak seruan untuk mundur, tetapi pengunduran dirinya terjadi setelah dua hari protes yang meluas dan disertai kekerasan.

BACA JUGA:

Pengumumannya ini datang beberapa jam setelah Menteri Keuangan Ghazi Wazni dan Menteri Kehakiman Marie-Claude Najm mengundurkan diri dari pemerintah. Keduanya sudah menjabat sejak pertengahan Januari lalu.

Kabinet – yang tampaknya merupakan formasi teknokratis tetapi didukung oleh Hizbullah dan sekutunya itu, dibentuk setelah tiga bulan protes rakyat terhadap elit politik Lebanon.

Presiden Michel Aoun menerima pengunduran diri tersebut dan meminta pemerintah Diab untuk tetap dalam kapasitas sebagai pengurus. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: