NewsTicker

Bualan Konyol Trump: Saya Mendengarkan Orang Kulit Hitam Lebih Baik dari Siapapun

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Hanya beberapa hari sebelum pelantikannya, Donald Trump mengklaim bahwa ia lebih mendengarkan komunitas Afrika-Amerika daripada para aktivis hak-hak sipil terkemuka, termasuk putra pemimpin hak-hak sipil yang terbunuh, Martin Luther King Jr.

Klaim Trump ini disampaikan dalam sebuah pertemuan dengan para aktivis, termasuk Martin Luther King III, William Wachtel, dan pendeta Gereja Riverside Dr Rev James Forbes yang telah diatur oleh para ajudan Tim Transisi Presiden sebagai cara untuk menyelesaikan ketegangan antara presiden yang mencalonkan diri lagi itu dengan komunitas Afrika-Amerika.

Namun pertemuan itu dengan cepat menjadi bencana menghancurkan, dimana salah satu ajudan Trump mengatakan, “pertemuan penjangkauan yang paling membawa bencana dalam sejarah transisi presiden”.

BACA JUGA:

Menurut rekaman dan transkrip pertemuan, yang keduanya sekarang telah diserahkan ke The Independent, Trump menghabiskan lebih banyak waktu untuk menyuarakan keluhannya sendiri dan membuat klaim yang keterlaluan daripada mendengarkan kekhawatiran para aktivis.

Setelah membual telah diakui oleh Time sebagai “Person of the Year” majalah tersebut, Trump mengatakan kepada kelompok aktivis hak-hak sipil: “Saya mendengarkan orang-orang Afrika-Amerika lebih baik daripada siapapun. Siapapun di ruangan ini”.

Pernyataan Trump bahwa dia lebih baik dalam mendengarkan orang Afrika-Amerika daripada putra Martin Luther King Jr mengejutkan para pejabat transisi dan tamu undangan yang datang bersama King.

“Saya sangat malu,” kata salah satu anggota tim transisi yang mendengar percakapan itu. “Siapa yang bisa dalam keadaan sadar dan waras akan berkata kepada Martin Luther King III, yang ayahnya memberikan hidupnya untuk memperjuangkan kesetaraan bagi orang kulit berwarna, dengan mengatakan bahwa mereka melakukan lebih banyak, seolah lebih dari mengorbankan nyawa, demi orang-orang kulit hitam, daripada siapapun?”

Staf itu menambahkan bahwa Trump kadang-kadang seperti tidak sadar tentang apa pertemuan itu dan dengan siapa dia bertemu. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: