NewsTicker

Iran: Ledakan di Fasilitas Nuklir Natanz Tindakan Sabotase

Iran: Ledakan di Fasilitas Nuklir Natanz Tindakan Sabotase Juru bicara Organisasi Energi Atom Iran (AEOI)

NEW YORK, ARRAHMAHNEWS.COM  Juru bicara Organisasi Energi Atom Iran (AEOI) mengatakan ledakan di fasilitas nuklir Natanz merupakan tindakan sabotase.

“Penyelidikan keamanan mengkonfirmasi bahwa tindakan itu merupakan tindakan sabotase, dan yang pasti adalah ledakan terjadi di Natanz,” kata Behrouz Kamalvandi dalam wawancara eksklusif dengan jaringan berita Al-Alam, pada hari Minggu.

Dia menambahkan bahwa pejabat keamanan Iran akan mengungkapkan rincian lebih lanjut “pada waktunya” tentang ledakan itu, termasuk bagaimana ledakan itu terjadi dan bahan peledak apa yang digunakan.

Baca:

Pada 2 Juli, Iran melaporkan insiden ledakan kuat di bagian gudang yang sedang dibangun di kompleks Natanz, tetapi tidak menimbulkan korban dan gagal menghentikan pengayaan di fasilitas tersebut.

Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran (SNSC) kemudian mengatakan bahwa “penyebab utama” insiden di fasilitas nuklir Natanz telah disimpulkan dan akan diumumkan pada waktu yang tepat.

Juru Bicara SNSC Keyvan Khosravi mengatakan bahwa para ahli dari berbagai sektor mulai menyelidiki “hipotesis yang berbeda” tentang insiden di situs Natanz segera setelah kejadian tersebut, dan telah menemukan penyebab utamanya.

“Karena pertimbangan keamanan, penyebab dan bagaimana peristiwa itu terjadi akan diumumkan pada waktu yang tepat,” tambahnya.

Di bagian lain dalam sambutannya, Kamalvandi menyatakan bahwa Iran saat ini memproduksi lebih dari tiga ton air berat, sebagian di antaranya diekspor ke negara lain, termasuk beberapa negara Eropa. Namun, dia menolak menyebut nama negara-negara Eropa itu, agar tidak mendapat tekanan dari Amerika Serikat.

Juru bicara AEOI terkait kunjungan yang akan datang dari direktur jenderal Badan Energi Atom Internasional (IAEA), Rafael Grossi, menyatakan harapannya akan membantu mengatasi kekhawatiran kedua belah pihak.

Kamalvandi menjelaskan bahwa IAEA telah meminta akses ke dua situs Iran, salah satunya terletak di dekat pusat kota Shahreza di Provinsi Isfahan dan yang lainnya terletak di dekat Teheran.

Juru bicara AEOI mengatakan Iran tidak pernah menentang akses badan tersebut ke situs nuklirnya, tetapi “percaya bahwa penyelidikan IAEA harus didasarkan pada bukti dan dokumen yang serius.”

Dia menekankan bahwa pertanyaan berdasarkan tuduhan yang dibuat oleh mata-mata dan sumber serupa tidak akan pernah diterima oleh Iran, dan memberikan akses tambahan ke IAEA dikondisikan dengan premis bahwa akses tersebut akan mengakhiri pertanyaan semacam itu untuk selamanya.

Kamalvandi menambahkan bahwa Iran tidak memiliki informasi rahasia yang disembunyikan dari IAEA tentang kegiatan nuklirnya, dan menegaskan bahwa kunjungan pertama kepala badan tersebut ke Teheran bertujuan untuk membahas kerja sama dalam kerangka Perjanjian Pengamanan dan perjanjian nuklir 2015 yang bersejarah, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Dalam sebuah posting di Twitter pada hari Sabtu, perwakilan permanen Iran untuk organisasi internasional yang berbasis di Wina, Kazem Gharibabadi mengatakan kepala badan nuklir PBB akan mengunjungi Teheran untuk membahas interaksi dan kerja sama yang sedang berlangsung antara negara dan pengawas atom.

Dia menambahkan bahwa perjalanan tersebut datang atas undangan dari pemerintah Iran, menambahkan, “Kami berharap kunjungan ini akan mengarah pada kerjasama timbal balik yang diperkuat.”

Dalam sebuah posting di akun Instagram-nya pada hari Minggu, Gharibabadi mengatakan kunjungan pada hari Senin ke Teheran oleh kepala IAEA tidak ada hubungannya dengan upaya terbaru Amerika Serikat untuk menggunakan mekanisme snapback untuk memulihkan sanksi PBB terhadap Teheran.

“Kunjungan ini tidak terkait dengan apa yang disebut mekanisme snapback dan tidak datang atas permintaan AS. Perjalanan Grossi [ke Iran] berlangsung atas dasar undangan Iran,” tambahnya.

Kunjungan tersebut berlangsung selama dua bulan setelah Dewan Gubernur IAEA mengeluarkan resolusi pada 19 Juni, yang diajukan oleh Inggris, Prancis dan Jerman – tiga penandatangan Eropa untuk perjanjian nuklir penting.

BacaLavrov: Upaya AS Kembalikan Sanksi PBB atas Iran Akan Gagal

Resolusi tersebut, yang pertama dari jenisnya sejak 2012, mendesak Iran untuk memberi inspektur IAEA akses ke dua situs yang diklaim oleh ketiganya mungkin telah digunakan untuk aktivitas nuklir yang tidak diumumkan pada awal 2000-an.

Republik Islam menolak tuduhan non-kerjasama dengan IAEA, dan bersikeras bahwa mereka siap untuk menyelesaikan perbedaan yang mungkin terjadi dengan badan nuklir tersebut. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: