NewsTicker

Studi Buktikan Kemanjuran Vaksin ‘COVID-19’ Rusia Tanpa Efek Samping

MOSKOW, ARRAHMAHNEWS.COM – Vaksin “Covid 19” buatan Rusia berhasil mengembangkan respons kekebalan terhadap virus corona yang ada di tubuh semua peserta pada uji coba awal, dan tidak menimbulkan efek berbahaya yang serius, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah populer.

Vaksin ini juga menghasilkan respons dalam sel T – sejenis sel darah putih yang membantu sistem kekebalan menghancurkan infeksi – menurut hasil awal dari uji coba Tahap I dan Tahap II yang diterbitkan pada hari Jumat di jurnal medis Lancet.

Baca:

Menurut Bloomberg hasil tersebut merupakan konfirmasi atas pernyataan yang dibuat sebelumnya oleh pejabat Rusia, sebelum datanya ditinjau oleh para ahli luar.

Badan tersebut mengatakan bahwa meskipun ada pembatasan uji coba, data tinjauan sejawat memperkuat prospek Rusia dalam perlombaan dengan Amerika Serikat, China dan Eropa untuk mengembangkan vaksin, setelah skeptisisme yang meluas.

Menurut jurnal “Lancet”, studi pada tahap pertama dan kedua dari vaksin “Sputnik V” mengungkapkan bahwa 76 peserta menghasilkan antibodi terhadap virus yang menyebabkan “Covid 19”.

Sementara itu, Kirill Dmitriev, CEO dari Dana Investasi Rusia, yang mendukung pengembangan dan produksi vaksin, mengatakan bahwa publikasi hasil ini mewakili “titik balik” setelah “serangan” terhadap proyek tersebut.

Di sisi lain, IMF mengumumkan pada hari Jumat, bahwa hasil uji klinis pertama yang dimulai setelah pendaftaran vaksin “Sputnik V” akan diterbitkan dalam jurnal ilmiah, berturut-turut, selama dua bulan ke depan.

Menurut dana tersebut, “hasil awal studi klinis yang dimulai setelah pendaftaran vaksin, dengan partisipasi 40.000 sukarelawan, akan dipublikasikan antara Oktober dan November.”

Menurut Dmitriev, dana tersebut telah menerima permintaan lebih dari 20 negara untuk membeli satu miliar dosis vaksin untuk melawan virus Corona. Sementara, Rusia telah setuju untuk memproduksi vaksin untuk lima negara, dan kemampuan yang tersedia memungkinkan produksi 500 juta dosis setiap tahun.

BacaRusia: Lebih dari 20 Negara Pesan 1 Miliar Dosis Vaksin Virus Corona

Dalam konteks yang sama, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan pada hari Jumat bahwa Menteri Sergey Shoigu telah menerima vaksin lokal, “Covid 19”. Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan “Menanggapi pertanyaan rekan-rekannya dari luar negeri, Shoigu mengatakan bahwa dia baru-baru ini menerima vaksin lokal untuk melawan corona.” (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: