NewsTicker

Balas Hinaan Charlie Hebdo atas Nabi Muhammad, Iran Bakal Gelar Pameran Kartun Holocaust

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM – Biro Seni Iran berencana menyelenggarakan pameran kartun internasional tentang Holocaust sebagai tanggapan atas publikasi ulang kartun yang menghina Nabi Muhammad (S) dari majalah satir Prancis Charlie Hebdo.

Charlie Hebdo pada Rabu menerbitkan ulang kartun tersebut untuk menandai dimulainya pengadilan terorisme terhadap orang-orang yang dituduh sebagai kaki tangan dalam serangan tersebut. Majalah tersebut memposting kartun itu secara online pada hari Selasa dan mereka muncul dalam cetakan pada hari Rabu.

Berbicara kepada Tehran Times, Masud Shojaei-Tabatabai, direktur Kantor Biro Seni Visual, berkata, “Saya percaya Charlie Hebdo sepenuhnya melayani rezim Zionis dan benar-benar bermaksud untuk memenuhi tujuan Zionis, yang mana adalah alasan utama di balik penerbitan ulang kartun yang sama tentang Nabi Muhammad (S).”

Baca: Kontroversi Terbaru Charlie Hebdo dengan Kartun Islamphobia

“Saya yakin mereka mencoba mempromosikan Islamofobia dengan menerbitkan kembali kartun-kartun yang menghina Nabi Muhammad (S),” tegas Shojaei-Tabatabai yang merupakan seorang kartunis terkemuka.

“Menciptakan dan mempromosikan kebencian, dan melukai hati jutaan Muslim di seluruh dunia, adalah tindakan yang sia-sia dan ini jauh dari logika,” katanya.

“Saya juga berpikir pemerintah Prancis tidak mengambil tindakan serius apa pun terhadap majalah itu karena mereka mengatakan mereka percaya pada kebebasan berbicara, dan rezim Zionis mencoba memancing di air keruh,” katanya.

Baca: SADIS! Charlie Hebdo Gambarkan Bocah Pengungsi Suriah Yang Tewas Sebagai Penjahat Seks

Shojaei-Tabatabai mengatakan ada rencana untuk menggelar pameran kartun internasional dengan kemungkinan judul “The Atonement of the Holocaust”.

“Alasannya ada di balik fakta bahwa mereka mempertanyakan mengapa bangsa Palestina harus membayar untuk Holocaust. Warga Palestina telah berada di bawah penindasan selama bertahun-tahun dan mereka masih membayar mahal untuk ‘Holocaust’, ”katanya.

“Dan kami mencoba untuk mendapatkan respon yang kuat melalui pameran ini,” pungkasnya.

Shojaei-Tabatabai adalah penyelenggara dua edisi sebelumnya dari Kontes Kartun Holocaust Internasional di Iran.Ia juga menyelenggarakan pameran kartun internasional “I Can’t Breathe” selama bulan Juni untuk menyoroti protes terhadap rasisme di AS.

Selain itu, ia menyelenggarakan Kontes Kartun dan Karikatur Trumpisme Internasional pada tahun 2017 dan 2019 untuk mengkritik kapitalisme dan hegemoni AS di seluruh dunia.

Teheran pada hari Kamis, tepat setelah penerbitan kartun itu dengan keras mengutuk Charlie Hebdo, mengatakan penghinaan apapun kepada nabi Islam dan nabi Allah lainnya tidak dapat diterima sama sekali. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: