NewsTicker

UEA Dirikan 8 Menara Telekomunikasi dan Bangun Pangkalan Militer di Pulau Socotra

YAMAN, ARRAHMAHNEWS.COM – Uni Emirat Arab (UEA), pihak kunci koalisi pimpinan Saudi yang mengobarkan perang di Yaman, dilaporkan telah mendirikan menara telekomunikasi di pulau strategis Socotra dan berencana membangun fasilitas militer di sana.

Penyiar Al Jazeera yang berbasis di Doha melaporkan pada hari Senin bahwa dua anggota parlemen independen di Yaman memberi tahu mantan presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi tentang menara telekomunikasi Emirat dan pembangunan pangkalan militer di Pulau Socotra.

Baca:

Secara terpisah, Anadolu Agency Turki melaporkan bahwa Partai al-Islah, dan beberapa anggota parlemen telah mengirim surat kepada Maeen Abdulmalik Saeed, perdana menteri yang memproklamirkan diri, memperingatkan tentang tindakan UEA di Socotra.

Mereka mengatakan beberapa perwira Emirat telah melakukan perjalanan ke Socotra tanpa paspor atau visa, dan menambahkan bahwa UEA telah mendirikan delapan menara pemancar dan mulai membangun dua kamp militer di sana.

Beberapa minggu setelah kesepakatan normalisasi yang kontroversial antara UEA dan Israel, dilaporkan bahwa delegasi agen intelijen Israel dan Emirat telah mengunjungi Socotra dan memeriksa berbagai lokasi untuk mendirikan pangkalan mata-mata.

Issa Salem bin Yaqut, kepala suku di Socotra, mengatakan UEA dan Arab Saudi memberi jalan kepada Israel memasuk ke pulau Yaman.

Riyadh dan Abu Dhabi telah “menghancurkan landmark lingkungan yang menawan dan langka di Pulau Socotra dan mendirikan kamp-kamp di tengah keheningan internasional yang mengerikan,” tegasnya.

Rumah bagi sekitar 60.000 orang, Socotra menghadap ke Selat Bab al-Mandab, rute pengiriman utama yang menghubungkan Laut Merah ke Teluk Aden dan Laut Arab. Ini memiliki ekosistem yang unik dan telah terdaftar oleh UNESCO sebagai situs warisan dunia.

Socotra telah menjadi sumber ketegangan antara UEA dan Arab Saudi, yang bersaing untuk menguasai pulau yang kaya sumber daya itu.

Kembali pada bulan Juni, separatis yang didukung UEA dari Dewan Transisi Selatan (STC) mengambil kendali atas Socotra dalam sebuah langkah yang digambarkan oleh rezim Hadi pada saat itu sebagai “kudeta.”

BacaJurnalis Bahrain: UEA Lakukan Kejahatan dan Pengkhianatan pada Palestina

Pendudukan Socotra terjadi dua bulan setelah separatis yang didukung UEA memutuskan hubungan dengan militan pro-Hadi yang pernah bersekutu di Yaman, dengan mengatakan mereka akan mendirikan pemerintahan yang memerintah sendiri di wilayah selatan.

Pertikaian tersebut telah menjadi pukulan bagi koalisi militer pimpinan Riyadh, yang telah terlibat dalam kampanye militer melawan Yaman sejak Maret 2015 dengan tujuan untuk menempatkan kembali Hadi di Sana’a. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: