NewsTicker

Presiden Lebanon: Kebakaran Baru di Pelabuhan Beirut Murni Sabotase

Presiden Lebanon: Kebakaran Baru di Pelabuhan Beirut Murni Sabotase Kebakaran di Pelabuhan Beirut, Lebanon

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Presiden Lebanon Michel Aoun mengatakan tindakan vandalisme yang disengaja mungkin telah menyebabkan kebakaran di pelabuhan Beirut, yang terjadi sebulan setelah ledakan besar, yang menewaskan lebih dari 190 orang dan melukai ribuan orang di ibu kota Lebanon.

“Setiap kesalahan dalam bentuk apapun yang menyebabkan kebakaran seperti itu tidak dapat diterima lagi, terutama setelah bencana yang disebabkan oleh kebakaran pertama,” kata Presiden Aoun, mengacu pada kebakaran besar yang terjadi di pelabuhan Beirut yang menelan gudang penyimpanan oli mesin, ban kendaraan, dan bantuan makanan.

BACA JUGA:

Tentara Lebanon mengatakan polisi militer mulai menyelidiki kebakaran baru setelah ada pemberitahuan. Presiden Lebanon mengatakan kebakaran itu disebabkan oleh sabotase atau kelalaian. Penyebab pasti dari kebakaran tersebut belum diketahui.

“Kebakaran bisa jadi akibat sabotase yang disengaja, akibat kesalahan teknis, ketidaktahuan, atau kelalaian. Dalam semua kasus, penyebabnya perlu diketahui secepatnya, dan yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban,” kata Aoun, pada hari Kamis.

Api dilaporkan membakar area di zona bebas pajak pelabuhan.

Komite Palang Merah Internasional mengatakan operasi kemanusiaannya berisiko mengalami gangguan serius karena api menghantam gudang yang berisi bantuan makanannya.

Fabrizio Carboni, Direktur Regional ICRC untuk Timur Dekat dan Tengah, mengatakan dalam tweet-nya bahwa 500.000 liter minyak goreng, serta paket makanan, disimpan di situs tersebut.

Video yang beredar di media sosial menunjukkan para pekerja pelabuhan melarikan diri dalam keadaan ketakutan segera setelah kebakaran terjadi, mengingat tragedi ledakan bulan lalu yang menewaskan puluhan karyawan pelabuhan dan 10 petugas pemadam kebakaran.

Partai politik Lebanon menuduh AS dan Israel berada di balik ledakan di pelabuhan ibu kota Beirut.

“Pelabuhan Beirut diledakkan oleh layanan mata-mata Amerika dan Israel,” Najah Wakim, presiden Gerakan Rakyat, mengatakan kepada TV al-Mayadeen, Lebanon.

BACA JUGA:

“FBI, organisasi investigasi kriminal AS telah mengumumkan penyelidikan atas ledakan 4 Agustus untuk menyembunyikan kenyataan di balik ledakan itu,” tambahnya.

Masa depan akan membuktikan peran Washington dalam tragedi itu, Wakim menambahkan, dan mengatakan Amerika mengirim Presiden Prancis Emanuel Macron ke Lebanon untuk mencegah implementasi intervensi Rusia-China yang inovatif setelah ledakan.

Macron pertama kali mengunjungi Beirut segera setelah ledakan dan melakukan kunjungan lagi ke kota tersebut pada Selasa lalu, untuk memberikan ultimatum kepada pejabat Lebanon agar menerapkan “reformasi” atau menghadapi “sanksi.”

Ledakan tersebut diikuti oleh pergolakan serius lainnya di negara itu, termasuk unjuk rasa ribuan orang, upaya pengunjuk rasa untuk masuk ke parlemen, dan pengunduran diri seluruh kabinet pemerintahan Hasan Diab. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: