NewsTicker

Yaman Tuntut Pembubaran Liga Arab, Ini Alasannya

Yaman Tuntut Pembubaran Liga Arab, Ini Alasannya Sekretaris Jenderal Liga Arab, Ahmed Aboul Gheit

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM Gerakan Houthi Ansarullah mengecam keras Liga Arab karena membatalkan rancangan resolusi Palestina yang mengutuk perjanjian kontroversial antara Uni Emirat Arab (UEA) dan Israel, yang menunjukkan posisi “memalukan” Liga Arab dan pengingkarannya terhadap perjuangan Palestina.

“Kami menyampaikan kecaman keras atas keruntuhan mengerikan Liga Arab, di mana organisasi ini didirikan hanya untuk mengingkari perjuangan Palestina,” kata juru bicara Ansarullah Mohammed Abdul-Salam kepada jaringan TV Yaman, Al-Masirah.

BACA JUGA:

“Harapan terkecil dari Liga Arab adalah untuk mempertahankan posisi sebelumnya dan menolak normalisasi setidaknya ketika tidak dapat melakukan sesuatu yang praktis untuk menghentikannya. Palestina mengajukan rancangan resolusi yang mengutuk kesepakatan normalisasi UEA-Israel, tetapi Liga Arab menolak untuk menyetujuinya. Kami yakin organisasi ini harus dibubarkan,” kata pejabat senior Ansarullah.

Abdul-Salam memperingatkan warga Palestina bahwa Liga Arab dapat berubah menjadi badan yang bekerja melawan mereka, dengan mengatakan, “Kami tidak mengesampingkan bahwa Liga Arab akan memberi lampu hijau untuk agresi militer setelah kampanye penangkapan terhadap Palestina.”

Juru bicara Ansarullah menyarankan warga Palestina untuk menarik diri dari Liga Arab, dengan alasan bahwa organisasi tersebut telah menjadi alat yang mendukung kepentingan Israel dan memajukan skenario AS di Timur Tengah.

Abdul-Salam juga mengecam imam Masjidil Haram atas khotbah yang mengkampanyekan normalisasi Arab Saudi dengan Israel.

“Sangat aneh bagi imam Masjidil Haram [Abdulrahman al-Sudais] menyampaikan pidato penuh tipu daya, kebohongan dan tipu daya serta berbicara tentang kepentingan bersama dengan rezim Zionis dari mimbar di mana dia seharusnya menyampaikan kebenaran,” ujarnya.

BACA JUGA:

Abdul-Salam menekankan bahwa negara-negara kawasan sangat waspada, gerakan perlawanan dan sejumlah besar negara mengabaikan normalisasi dengan rezim Tel Aviv dan akan mendorong perjuangan Palestina.

Pada hari Rabu, para menteri luar negeri Arab menghadiri sesi virtual dengan latar belakang UEA menormalisasi hubungan dengan Israel, tetapi tidak mengutuk perjanjian yang ditengahi AS yang akan diresmikan pada upacara penandatanganan pada minggu depan di White House.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki meminta negara-negara Arab untuk menolak kesepakatan normalisasi UEA-Israel.

“Dalam menghadapi perjanjian normalisasi UEA-Israel, menjadi penting bagi kami untuk mengeluarkan posisi untuk menolak langkah ini. Kalau tidak, pertemuan kita akan dianggap berkah atau merestui normalisasi,” ujarnya.

Israel dan UEA menyetujui kesepakatan yang ditengahi AS untuk menormalkan hubungan pada 13 Agustus. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: