Analis: 5 Tahun Perang Brutal Saudi Hanya demi Minyak Yaman

Analis: 5 Tahun Perang Brutal Saudi Hanya demi Minyak Yaman
Perang Yaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM Arab Saudi melepaskan kekuatan militer melawan tetangganya yang miskin, Yaman, pada tahun 2015, dan mengakibatkan kematian dan kehancuran luar biasa, dalam upaya yang menurut Riyadh, untuk mengembalikan presiden yang digulingkan Abd Rabbuh Mansur Hadi ke tampuk kekuasaan.

Selama periode lima tahun ini, Saudi dengan sengaja membiarkan perang berkecamuk dengan maksud untuk menjarah cadangan minyak dan gas Yaman yang hampir tidak dimanfaatkan sama sekali di tengah kekacauan yang meningkat dan kekosongan kekuasaan.

BACA JUGA:

Motif tersembunyi Saudi

Pengungkapan langkah-langkah Saudi untuk menyelesaikan perjanjian jangka panjang atas sumber daya minyak dan gas Yaman dengan mantan Presiden Yaman Abd Rabbuh Mansur Hadi baru-baru ini diterbitkan di MintPress News yang berbasis di AS.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa Saudi berusaha untuk mendapatkan kendali atas al-Jawf, Marib, Shabwa, dan Hadramout, empat provinsi dengan cadangan minyak yang besar. Sumber informasi ini, yang diduga dekat dengan Hadi, menegaskan negosiasi sudah dimulai antara perusahaan minyak milik negara Saudi, Aramco, dan kubu Hadi.

Perampokan siang hari.

Jalal al-Salahi, seorang aktivis Yaman terkenal, baru-baru ini mengklaim dalam sebuah klip video bahwa ia memiliki salinan perjanjian tersebut. Dalam videonya, al-Salahi dalam bahasa Arab mengatakan bahwa menurut perjanjian tersebut, Riyadh akan membayar 15 miliar dolar kepada rezim Hadi sebagai imbalan atas tujuh puluh tahun konsesi minyak di provinsi al-Jawf.

Jika benar, perjanjian itu sama saja dengan perampokan siang hari mengingat kabinet presiden buronan itu sudah tidak berstatus hukum di negara tersebut. Selain itu, sekarang menjadi rahasia umum bahwa Hadi dan para pejabat tingginya menjadi tahanan rumah di kerajaan Saudi dan oleh karena itu tidak memiliki suara yang nyata dalam bernegosiasi dengan Saudi.

Setiap orang punya harga, Hadi, tapi hargamu terlalu murah.

Abd Rabbuh Mansur Hadi, demi semua maksud dan tujuan, telah menjual negaranya dengan membuang hak atas cadangan minyak Yaman dengan jumlah yang sedikit. 15 miliar dolar jika dibandingkan dengan kekayaan yang dapat dihasilkan dengan kekayaam yang bisa diperoleh dari minyak dan gas itu jelas sangat sedikit.

BACA JUGA:

Tapi ini tidak mengherankan karena Abd Rabbuh Mansur Hadi telah mengkhianati negaranya.

ia melarikan diri dari Yaman pada tahun 2015 setelah Revolusi 21 September 2014 di mana Ansarullah memimpin perjuangan revolusioner terlepas dari kenyataan bahwa ia tidak benar-benar dipaksa keluar dari kekuasaan sepenuhnya.

Sebenarnya, pemerintah revolusioner saat itu menawarkan bantuan untuknya dalam semua negosiasi tetapi ia menolaknya. Jadi ketika Anda melihat bahwa dia juga telah memutuskan untuk mulai menjual kekayaan minyak Yaman, ini pada dasarnya adalah langkah yang sangat tragis tetapi sudah bisa ditebak akan menjadi langkah selanjutnya dalam kampanyenya mengkhianati negara. (ARN)

Analis Brecht Jonkers: Sejarawan, analis dan jurnalis dari Belgia. Mengkhususkan diri dalam sejarah Arab, studi Islam, analisis geopolitik dan studi imperialisme dan Pemimpin Redaksi Yaman Resistance Watch

About Arrahmahnews 26676 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.