Saudi Miliki Cukup Uranium untuk Hasilkan Bahan Bakar Nuklir

ARAB SAUDI, ARRAHMAHNEWS.COM – Arab Saudi mungkin memiliki cukup bijih uranium untuk menghasilkan bahan bakar nuklir, Guardian mengungkapkan.

Menurut dokumen rahasia yang dilaporkan oleh ahli geologi China untuk kerajaan dan dikutip oleh Guardian, Riyadh sekarang memiliki begitu banyak cadangan bijih uranium sehingga dapat memulai produksi bahan bakar nuklir dalam negeri.

Ahli geologi China dilaporkan membantu Riyadh memetakan cadangan uraniumnya dengan kecepatan sangat tinggi sebagai bagian dari perjanjian kerja sama energi nuklir kedua negara.

Baca:

Para ahli geologi mengidentifikasi cadangan yang akan mampu menghasilkan lebih dari 90.000 ton uranium dari tiga “endapan utama” di tengah dan barat laut negara itu, kata laporan itu.

Namun, ini adalah “simpanan yang disimpulkan”, dan eksplorasi lebih lanjut diperlukan untuk memastikan cadangan uranium dan menghitung biaya ekstraksi.

Dokumen tersebut disiapkan oleh Institut Riset Geologi Uranium Beijing (BRIUG) dan Perusahaan Nuklir Nasional China (CNNC), bekerja sama dengan Survei Geologi Saudi.

Pengungkapan tersebut akan meningkatkan kekhawatiran tentang minat Arab Saudi dalam program senjata nuklir.

Para ahli memperingatkan bahwa jika Arab Saudi mampu menambang uranium yang cukup di dalam negeri, daripada bergantung pada penyedia asing, maka itu dapat memberi kerajaan dorongan untuk membuat program senjatanya sendiri.

Bruce Riedel dari Brookings Institution mengatakan informasi tersebut menunjukkan bahwa Saudi “secara agresif mengejar prasyarat” untuk program energi atau senjata dan mengamankan sumber uranium dalam negeri akan meningkatkan upayanya.

Kekhawatiran Israel 

Sebuah laporan baru oleh Foreign Policy mengatakan bahwa program nuklir Riyadh dan Abu Dhabi, terutama Arab Saudi, harus menjadi sumber keprihatinan bagi rezim Israel, yang secara resmi telah menormalisasi hubungannya dengan negara-negara Teluk Arab.

“Tidak seperti UEA, [Arab Saudi] belum menyetujui apa yang disebut standar emas pengawasan nuklir. Arab Saudi memiliki perjanjian perlindungan yang sangat terbatas dengan Badan Energi Atom Internasional (IAEA). Selain itu, berbeda dengan UEA, Saudi belum menandatangani Protokol Tambahan IAEA, yang meningkatkan kemampuan badan tersebut untuk memverifikasi penggunaan damai semua bahan nuklir. Ia tidak mengesampingkan pengayaan uranium, yang menimbulkan kecurigaan bahwa mereka sedang mengejar program nuklir militer,” kata laporan itu.

“Arab Saudi tidak mengesampingkan pengayaan uranium, yang menimbulkan kecurigaan bahwa mereka sedang mengejar program nuklir militer,” tambahnya.

Program nuklir klandestin Arab Saudi, yang diungkapkan oleh whistle-blower, baru-baru ini dikonfirmasi oleh gambar satelit yang menunjukkan sebuah kompleks besar, di lokasi yang mencurigakan di tengah gurun, sebuah pos pemeriksaan, pagar keamanan yang menjulang tinggi, sebuah bangunan besar sekitar 150 kaki di sisi dan kolam untuk pengumpulan limbah uranium.

Wall Street Journal menemukan fasilitas yang dibangun di daerah terpencil di Arab Saudi untuk mengekstraksi kue kuning uranium dari bijih uranium. Ironisnya, fasilitas tersebut terletak di dekat area produksi panel surya.

Para pengamat mengatakan kemampuan nuklir yang tidak diumumkan oleh Arab Saudi, sangat mengkhawatirkan, mengingat catatan hak asasi manusia Saudi yang buruk, dan keterlibatannya dalam aksi teroris.

Pejabat Barat sekarang cemas tentang fasilitas yang tidak biasa yang terletak di dekat al-Ula, sebuah kota kecil di gurun barat laut Saudi dekat area produksi panel surya.

BacaAnalis: Demokrat Tidak Serius Hentikan Penjualan Senjata AS ke Saudi

Para ahli yang diwawancarai oleh Wall Street Journal percaya fasilitas itu adalah salah satu situs nuklir yang tidak diumumkan di kerajaan dengan kapasitas untuk menghasilkan kue kuning uranium.

Pada tahun 2019, IAEA merilis “Pembaruan Proyek Energi Atom Nasional Saudi,” yang merinci rencana Saudi untuk membangun reaktor serta mengisi bahan bakar melalui “lokalisasi” produksi uranium. Menurut dokumen tersebut, Riaydh sedang mencari deposit uranium di wilayahnya sendiri sambil bekerja sama dengan Yordania untuk membuat kue kuning. (ARN)

About Arrahmahnews 26687 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.