Terbongkar Identitas Pembunuh Komandan Militer Hizbullah “Imad Mughniyah”

Terbongkar Identitas Pembunuh Komandan Militer Hizbullah "Imad Mughniyah"
Noam Erez, mantan wakil kepala Mossad, dan pembunuh Imad Mugniyah

Israel, ARRAHMAHNEWS.COM Sebuah blog Israel yang mengungkap rahasia keamanan nasional mengungkapkan identitas pembunuh komandan militer Hizbullah Imad Mughniyah, yang dibunuh pada tahun 2008 di ibukota Suriah, Damaskus. Menurut blog tersebut, surat kabar Amerika “The New Yorker” melaporkan bahwa pembunuhan salah satu petinggi Hizbullah pada saat itu adalah sebuah operasi gabungan antara CIA dan Mossad Israel, dan dimaksudkan untuk membalas perannya dalam pemboman barak Korps Marinir di Beirut pada tahun 1982, dan pemboman kedutaan Israel dan pusat komunitas Yahudi di Buenos Aires”.

“Kedua badan intelijen tersebut mengklaim bahwa ia memainkan peran penting dalam setiap serangan itu, meskipun ada perbedaan pendapat tentang masalah ini,” demikian ditulis dalam blog tersebut.

BACA JUGA:

Blog tersebut menambahkan bahwa, “Menurut buku baru (Yossi Melman) dengan judul Imperfect Spies, NSA menawarkan komunikasi untuk menemukan lokasi Mughniyeh dan mengizinkan untuk melacaknya. Sebagai imbalannya, Amerika Serikat akan mengatur kondisi yang memungkinkan pembunuhan bisa dilakukannya.

Diantaranya adalah bahwa pengeboman tidak menimbulkan kehebohan dengan ikut terbunuhnya orang-orang yang lewat dan karenanya tidak dapat dilakukan selama jam sekolah. “Dan blog itu melanjutkan,” Pembuat bom adalah Noam Ayers, dia menjabat sebagai wakil presiden agen mata-mata, Tamir Pardo, selama periode pembunuhan Mughniyeh”.

Menurut situs Israel itu, Erez menjabat posisi kepala eksekutif intelijen Israel, dan bertanggung jawab atas seluruh spektrum operasional organisasi.

BACA JUGA:

Situs itu menambahkan, “Erez memulai karirnya, yang berlangsung selama 30 tahun, di intelijen Israel di Divisi Operasi Khusus, di mana ia dengan cepat naik pangkat, dan akhirnya mengambil posisi komandan divisi. Erez juga terus memimpin Departemen Operasi Teknologi, di mana ia merencanakan dan menerapkan strategi pertumbuhan kapasitas. Setelah peran ini, Erez menjabat sebagai Kepala Staf, mengawasi perencanaan anggaran jangka panjang, sumber daya manusia, dan perencanaan sumber daya untuk seluruh organisasi.

“Erez adalah penerus Pardo, tetapi istri Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, Sarah, yang memveto semua keputusan penting pemerintah, lebih memilih Yossi Cohen yang tampan dan menawan, yang akhirnya mendapatkan jabatan teratas”, tulis blog itu.

Blog tersebut juga mencatat bahwa “Erez meninggalkan Mossad dan, seperti yang dilakukan sebagian besar mantan pejabat intelijen senior, bergabung dengan mantan bosnya di perusahaan rintisan keamanan siber, XM Cyber, di mana dia menjadi CEO”. (ARN)

Sumber: richardsilverstein.com

About Arrahmahnews 26676 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.