Israel Bunuh Kebebasan Berbicara di Media Sosial

WASHINGTON, ARRAHMAHNEWS.COM – Israel dan agennya secara aktif terlibat dalam menghentikan kebebasan berbicara di Amerika Serikat di berbagai bidang.

Kepentingan Zionis memiliki atau mengontrol hampir 100% media arus utama Amerika dan sekarang melobi perusahaan media sosial besar seperti Facebook, Twitter, Zoom, dan YouTube, untuk menyensor materi apa pun yang menantang semua narasi palsu atau menyesatkan yang ada dalam kepentingan Israel.

Dengan kontrol media kedap udara, Israel berhasil membunuh 3.000 orang di New York dan Washington pada 11 September 2001 dan menyalahkan patsies dengan nama-nama Arab, tanpa penyelidikan yudisial apa pun terhadap bukti yang sebenarnya. Internet telah terbukti lebih sulit dikendalikan, tetapi Israel sibuk mendapatkan pengaruh yang semakin besar di media sosial sampai-sampai penyensoran dengan cepat.

Baca:

Pada hari Rabu, aktivis Palestina Leila Khaled dijadwalkan berbicara dari Universitas Negeri San Francisco melalui konferensi video Zoom dan lobi Israel berhasil meyakinkan Zoom untuk menolak menyiarkan siaran tersebut. Lobi mengutip tuduhan anti-Semitisme, kebencian terhadap Yahudi, dan tuduhan bahwa pembicara Khaled pernah terlibat dalam terorisme lebih dari 40 tahun yang lalu.

Sementara itu, 9/11 kurang dari 20 tahun yang lalu tampaknya merupakan tindakan terorisme yang disetujui karena dilakukan oleh Israel. Israel tidak mampu memberikan kesempatan yang sama dalam hal kebebasan berbicara di Amerika atau di mana pun karena sejarah terorisme, mata-mata, dan infiltrasi mereka terhadap hampir semua lembaga penting AS. Pengungkapan kebenaran melalui kebebasan berbicara akan memaksa Israel untuk menghadapi kemarahan yang layak di hampir seluruh dunia.

Jika Amerika Serikat memiliki media yang bebas, 9/11 tidak akan terjadi, pemilihan umum akan lebih demokratis, tentara tidak akan dikirim ke luar negeri untuk berperang demi Israel dan para globalis psikopatnya. Kontrol media arus utama dan internet adalah suatu keharusan jika ingin mencapai distopia pemerintahan satu dunia.

Sejak berdirinya Amerika Serikat pada tahun 1776, psikopat globalis yang berbasis di Eropa telah mengunci mata mereka untuk mengontrol negara ini. Perang tahun 1812 adalah upaya besar pertama untuk menyusup – diikuti oleh beberapa upaya untuk mengontrol suplai uang AS – dan kemudian mencoba untuk membagi AS dengan mendanai Perang Saudara. Akhirnya, pengambilalihan permanen ekonomi AS terjadi pada tahun 1913 ketika Presiden Woodrow Wilson menandatangani Undang-Undang Federal Reserve. Sejak saat itu, para globalis patologis Eropa telah menyusup ke hampir semua institusi utama AS. Pada tahun 1948, kepentingan Eropa ini mendirikan Negara Israel dan sejak itu mereka telah menguasai semua media arus utama dan sekarang bekerja tanpa henti untuk menguasai internet.

Kita yang menghargai kebebasan berbicara dan memahami pentingnya kebebasan harus mengekspos Israel dan sekutu patologis mereka dengan menyiapkan saluran kebebasan berbicara yang berada di luar kendali mereka. Tanpa kebebasan berekspresi kita semua akan hidup dalam pengawasan teknologi tinggi tanpa uang tunai, satu sistem pemerintahan dunia tanpa jalan lain kecuali menjadi budak elit psikopat global yang diwakili Israel. Memerangi kejahatan ini harus dilakukan dengan penuh hormat kepada rata-rata orang Yahudi sehari-hari yang tidak ada hubungannya dengan aspirasi globalis patologis ini.

Baca: Serangan Udara Gabungan Suriah dan Rusia Hancurkan Sarang ISIS

Ini bukan tentang agama, warna kulit, etnis, atau budaya apa pun – ini ada hubungannya dengan kelompok orang terorganisir yang memiliki cacat mental yang disebut psikopati klinis (primer). Ini bersifat genetik dan diturunkan dalam keluarga. Dengan pengetahuan tentang patologi ini, dunia akan mulai masuk akal bagi orang-orang biasa yang terperosok dalam kebingungan dan berpikir bahwa umat manusia dapat memilih jalan keluar dari kuburan yang menghalangi ini. Sistem pemilihan dalam satu tatanan dunia yang sedang berkembang dikendalikan oleh kepentingan patologis yang sama. Saatnya telah tiba bagi umat manusia untuk menyadari realitas sosiopolitik dan mengembangkan strategi tandingan yang memiliki peluang nyata untuk berhasil. (ARN)

About Arrahmahnews 26691 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.