Sky News Ungkap Bukti Kejahatan Perang Saudi di Yaman

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Investigasi Sky News menemukan bukti kejahatan perang koalisi pimpinan Saudi di Yaman Utara, yang didukung oleh AS dan Inggris. Ada kontroversi yang berkembang tentang mengapa Inggris masih mendukung kampanye yang menyebabkan bencana kemanusiaan terbesar di dunia.

Tim Sky melakukan perjalanan ratusan kilometer di sepanjang dasar sungai yang kering dan melalui medan berbatu yang tidak ramah dan jalur pegunungan yang berliku untuk mencapai desa terpencil Washah dekat perbatasan Yaman-Saudi. Sesampai di sana, kami digiring dengan berjalan kaki menaiki jalan setapak sempit ke lokasi serangan udara. Kami adalah orang luar pertama yang mencapai lokasi tersebut – dan jurnalis independen pertama yang memeriksa area tersebut dan berbicara dengan banyak saksi mata serta korban pembantaian.

Baca:

Rumah dari lumpur dan bebatuan sekarang menjadi puing-puing. Hanya ada sedikit yang tersisa. Namun ternyata masih bertebaran barang-barang pribadi dari keluarga Mujali yang pernah tinggal di sana. Kami melihat panel surya rusak, parabola TV hancur oleh ledakan, dan piring logam untuk memasak di antara puing-puing. Ada perlalatan bayi berdebu dan celana panjang kecil untuk balita. Kerumunan tetangga yang berkumpul di sekitar kami marah sekaligus terkejut.

“Rudal mendarat di atap ruah kami” kata seorang pria yang lebih tua. “Saya tinggal di atas bukit di sana,” katanya sambil menunjuk “Aku belum pernah melihat yang seperti ini.”

Yang lain menunjuk ke bawah lembah, “Sebuah kaki terpental ke dasar sana. Dan satu lengan di sana.” Ini adalah pembantaian. Sembilan orang tewas pada hari itu. Enam di antaranya adalah anak-anak.

Tidak ada pria dewasa di antara korban tewas atau luka. Hanya ada tiga yang selamat – seorang ibu muda yang sedang menyusui bayi laki-lakinya dan seorang remaja laki-laki.

Kami melacak ketiga orang yang selamat, yang sekarang berada ratusan kilometer dari Washah. Mereka memberi tahu kami bahwa keluarga itu berkumpul di rumah untuk makan siang. Sekitar jam 1 siang pada hari Minggu 12 Juli serangan itu terjadi.

“Saya berteriak minta tolong,” kata Nora Ali Muse’ad Mujali. Dia sedang menyusui bayi laki-lakinya di sudut rumah ketika bom mendarat.

“Saya kaget. Rumah itu hancur,” katanya. “Saya sedang mencari anak perempuan saya (yang berada di sampingnya). Tapi dia sudah meninggal. Kemudian saya melihat adik ipar saya dan dia juga sudah mati. Saya baru menggendong putra saya dan berteriak minta tolong.”

Salah satu kerabat keluarga, yang berada jauh di atas bukit pada saat itu, memberi tahu kami bahwa dia mendengar sebuah jet berputar-putar di atas dan kemudian suara keras saat bom meledak dan menghantam rumah. Tidak ada rumah lain di daerah itu yang tersentuh.

Mereka hanya wanita dan anak-anak,” katanya. Dia dan yang lainnya berlomba ke lokasi kejadian. “Jet itu terus berputar selama 15 menit,” katanya kepada kami. “Itu menakutkan.”

Penargetan yang disengaja terhadap situs sipil dan non-militer dapat dianggap sebagai kejahatan perang menurut hukum internasional.

Mereka yakin akan ada serangan lain dalam waktu dekat. Dia melihat sepupu mudanya terkubur di bawah puing-puing dan bocah itu tampak terbakar parah.

Sebuah pintu mendarat di atasnya, tetapi itu membantu melindunginya dari puing-puing yang berjatuhan. Tetangga memasukkannya ke dalam kendaraan untuk membawanya dalam perjalanan yang sulit dan jauh ke rumah sakit di Sana’a.

Banyak kerabatnya yang lain di rumah pada saat itu langsung tewas, dan tidak dapat dikenali.

Baca: Ayatullah Khamenei ke Trump: Hanya Penjahat Seperti Anda yang Bangga atas Kekejamannya

“Kami hanya menyadari bahwa itu adalah ibunya di dekat tubuhnya,” kata sepupunya. “Kami mengumpulkan bagian tubuh mereka di kantong plastik untuk dimakamkan.”

Para tetangga dan kerabat mengambil foto anak-anak yang meninggal di ponsel mereka, dibungkus dengan syal berlumuran darah. Tetapi mereka juga memotret pecahan bom dan beberapa pecahan peluru yang tampaknya memiliki tanda pengenal.

Pakar senjata yang kami konsultasikan memberi tahu kami bahwa pecahan yang ditemukan tampaknya merupakan bagian dari bom GBU-12, bom berpemandu sirip 500 pon, diproduksi oleh Amerika dan biasa digunakan dalam kampanye pemboman koalisi selama lima tahun di Yaman. (ARN)

About Arrahmahnews 26678 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.