NewsTicker

MbS Takut Dibunuh Keluarga Kerajaan Bukan Rakyatnya

MbS Takut Dibunuh Keluarga Kerajaan Bukan Rakyatnya Mohammed bin Salman, MbS

Riyadh, ARRAHMAHNEWS.COM – Penulis dan akademisi terkemuka Saudi, Dr.Madawi Al-Rasheed, mengatakan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman takut dibunuh di dalam istana kerajaan, bukan oleh rakyatnya.

Artikel dengan judul “Bagaimana Mohammed bin Salman diam-diam membantu poros Israel di dunia Arab?” yang ditulis oleh “Al-Rasheed” dan diterbitkan oleh “Middle East Eye”. Dikatakan bahwa putra mahkota Saudi sedang bekerja untuk menggunakan pengaruh dan janji keuangan untuk mendorong lebih banyak negara Arab untuk melakukan normalisasi dengan Israel.

BACA JUGA:

Dan itu dimulai dengan tuduhan yang dibuat oleh miliarder Israel-Amerika Haim Saban. Di mana Mohammed bin Salman memberitahunya tentang alasan keengganannya untuk menormalkan hubungan dengan Israel karena takut Iran, Qatar, atau bahkan “rakyat”-nya yang akan membunuhnya. Pembicaraan ini berlebihan dan kita seharusnya tidak menganggapnya serius.

Fakta sebenarnya adalah putra mahkota lebih takut akan pembunuhannya di dalam istana kerajaan daripada rakyatnya, selain dibunuh oleh Qatar atau Iran. Apa yang paling dia takuti adalah bahwa dia mungkin menjadi raja Arab Saudi, sebagai orang yang menghancurkan konsensus keluarga kerajaan yang berkuasa dan menghina sekelompok pangeran saingan.

Dia menambahkan bahwa bin Salman tidak akan terburu-buru mengumumkan hubungannya dengan Israel selama dia bisa menjaga hubungannya di bawah meja. Dia tidak dipaksa untuk menandatangani perjanjian kontroversial dengan Israel jika biayanya jauh lebih tinggi daripada mempertahankan aliansi rahasia dengannya.

Al-Rasheed juga mengatakan bahwa berbicara tentang skenario pembunuhannya oleh rakyat, Qatar atau Iran adalah aneh dan tidak ada dari mereka yang dapat atau memiliki kemampuan untuk mengatur pembunuhan itu.

Mohammed bin Salman juga bukanlah Anwar Sadat, yang dibunuh pada tahun 1981 setelah menandatangani perjanjian damai dengan Israel, yang dikenal sebagai Camp David Accord 1979. Dan yang mengejutkan kebanyakan orang Arab, termasuk Saudi. Almarhum Raja Fahd mengumumkan boikot keuangan Mesir dalam upaya meredakan kemarahan warga Saudi dan dunia Arab. Meskipun dia dengan cepat mundur dari kebijakannya dan bekerja keras untuk membawa Mesir ke dalam kawanan Arab.

BACA JUGA:

Al-Rasyid berkomentar bahwa situasi saat ini berbeda dengan hari-hari Sadat. Rezim Saudi pada umumnya, dan Muhammad bin Salman pada khususnya. Ini bisa sangat bermanfaat untuk masalah normalisasi dengan Israel tanpa memiliki hubungan terbuka yang akan mengakibatkan bendera Israel berkibar di langit Riyadh.

Mohammed bin Salman dapat bertindak sebagai saluran, fasilitator, atau agen yang bekerja di belakang layar. Menggunakan pengaruh Saudi dan janji untuk memberikan imbalan finansial untuk membawa lebih banyak negara Arab ke poros Israel.

Hingga saat ini, UEA, Bahrain dan Sudan menandatangani perjanjian dengan Israel di bawah payung Saudi. Tampaknya MBS bergerak sebagai dukungan yang jelas untuk Presiden Donald Trump yang sedang menjabat dan kampanyenya untuk pemilihan. Sementara itu, jajak pendapat menunjukkan keunggulan kandidat Demokrat Joe Biden. Ini juga membuat Mohammed bin Salman ragu untuk bergabung dengan kereta normalisasi.

Menurut Al-Quds Al-Arabi, Al-Rasheed mengatakan bahwa bin Salman akan terus merusak dukungan Arab terhadap Palestina melalui institusi medianya. Sampai ke titik kritis yang membuatnya percaya bahwa normalisasi Saudi telah menjadi kenyataan yang tidak akan mengorbankan nyawanya atau merusak legitimasi kerajaan Saudi.

Trump mungkin kalah dalam pemilihan dan meninggalkan Gedung Putih, tetapi bin Salman tampaknya kalah setelah kepergian Presiden AS. Bertentangan dengan apa yang dikatakan miliarder Saban. Ketakutan akan nyawa bin Salman tidak berasal dari rakyatnya, Qatar atau Iran, melainkan dari bagian lain dari keluarga Al Saud itu sendiri. Ancaman itu bukan datang dari “rakyat” yang tidak membunuh anggota keluarga kerajaan.

Secara historis, semua pembunuhan di dalam kerajaan telah dilakukan oleh anggota House of Saud sejak abad 19. Siapa pun yang tewas di antara para pangeran dan raja, dibunuh oleh saudara laki-laki, paman, atau keponakannya.

BACA JUGA:

Pembunuhan terakhir yang terjadi di dalam istana adalah pembunuhan Raja Faisal pada tahun 1975 ketika dia ditembak oleh keponakannya. Dan namanya juga Faisal, dan kejahatan pembunuhan itu tidak ada hubungannya dengan masalah Palestina atau masalah lainnya. Motif dari semua pembunuhan itu sederhana, perselisihan dalam keluarga, pengkhianatan, balas dendam dan perebutan kekuasaan.

Atas dasar ini, putra mahkota memiliki banyak alasan untuk takut akan upaya pembunuhan dari dalam keluarga karena penyangkalannya terhadap hak Palestina atau normalisasi dengan Israel. Sejak naik ke tampuk kekuasaan pada 2017, ia telah mengadopsi kebijakan menangkap pangeran saingan. Sejauh ini, pengritiknya belum dieksekusi dari dalam keluarga, meski eksekusi penentangnya terus meningkat.

Menurut Madawi Al-Rasheed, tidak akan ada waktu lagi sebelum Mohammed bin Salman mempertimbangkan untuk melikuidasi semua pesaingnya. Itu telah melanggar konsensus keluarga kerajaan. Dia mengadopsi kebijakan yang umumnya merusak sistem, bukan memperkuat peluangnya untuk menjadi raja.

Banyak orang Saudi akan terus menentang normalisasi dengan Israel. Namun, mereka secara bertahap dihadapkan pada proses pendidikan dan pencucian otak yang akhirnya membuat mereka menerima normalisasi. Ini karena peran yang dimainkan oleh media Saudi. (ARN)

Sumber: watanSerb.com

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: