NewsTicker

AS Mencekam, Trump Kerahkan Ribuan Tentara Nasional ke 25 Wilayah Bagian, Kenapa?

Tentara AS Berjaga-jaga

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Jelang pemilu Amerika Serikat yang belum apa-apa sudah diklaim oleh salah satu calon Presidennya, Donald Trump, penuh dengan kecurangan, Washington mengerahkan ribuan tentara Nasional ke 25 negara bagian dengan alasan berjaga-jaga terhadap potensi kekerasan.

Laporan The Sun pada Selasa (03/10) juga menyatakan bahwa di Washington DC, pagar dan tentara sudah ditempatkan di sekitar Gedung Putih dengan alasan ketakutan akan kekerasan jalanan jika hasil pemilu diumumkan.

BACA JUGA:

Perkembangan ini terjadi setelah klaim Donald Trump yang tidak berdasar tentang kecurangan pemungutan suara yang meluas.

Lima belas negara bagian lagi hari ini mengumumkan niat mereka untuk meningkatkan keamanan di lokasi pemungutan suara termasuk Massachusetts dan Michigan, medan pertempuran utama dalam pemilu ini.

Pekan lalu, 10 negara bagian lainnya telah mengumumkan bahwa mereka mengerahkan pasukan di lokasi pemilihan.

Menurut Wayne Hall, juru bicara National Guard Bureau di Pentagon, pasukan tersebut akan memiliki berbagai misi termasuk melindungi keamanan dunia maya.

Hari ini, Gubernur Massachusetts Charlie Baker menandatangani perintah eksekutif yang mengaktifkan 1.000 pasukan Garda Nasional.

Namun menurut The Sun, para pejabat mengatakan sebenarnya belum benar-benar ada “Ancaman Hari Pemilu” dan tentara hanya akan meningkatkan jumlah penegakan hukum pada hari Selasa dan untuk protes skala besar di hari-hari setelahnya.

BACA JUGA:

Thomas Turco, Sekretaris Keamanan negara bagian, mengatakan “Tidak ada indikasi risiko keselamatan publik di Massachusetts”.

“Seperti yang dilakukan Administrasi untuk semua acara besar, kami telah menyediakan sumber daya tambahan jika para pemimpin lokal memintanya.

Di negara bagian Wisconsin, yang dimenangkan Trump pada 2016, sekitar 400 tentara akan bertugas sebagai petugas pemungutan suara. Brigadir Jenderal Angkatan Darat Robyn Blader, dari Pengawal Nasional Wisconsin, mengatakan polisi negara bagian akan menanggapi setiap kekerasan. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: