NewsTicker

Pergantian Kepala Pentagon Munculkan Spekulasi Rencana Militer Trump

Pergantian Kepala Pentagon Munculkan Spekulasi Rencana Militer Trump Mark Esper

Amerika Serikat, ARRAHMAHNEWS.COM Keputusan Presiden AS Trump untuk memecat Menteri Prtahanannya Mark Esper pada hari Senin kemarin menimbulkan kekhawatiran bahwa ia mungkin tengah merencanakan langkah militer yang akan dilancarkan pada minggu-minggu terakhir masa jabatannya, dan menarik kepemimpinan baru nanti terseret dalam arus putaran.

Trump menunjuk Christopher Miller, direktur pusat kontraterorisme nasional, untuk mengambil alih jabatan sebagai Menhan, sesuatu diluar kebiasaan dimana pejabat No. 2 Pentagon selalu mengambil alih sementara jika jabatan puncak kosong.

BACA JUGA:

Trump mengumumkan langkah tersebut di Twitter, dengan mengatakan Esper “telah dihentikan” dan bahwa Miller akan segera mengambil alih kendali.

Miller muncul di Pentagon lebih dari satu jam kemudian. Namun seorang pejabat Departemen militer mengatakan bahwa Miller hanya mengeluarkan panduan yang memberi tahu staff Pentagon untuk melanjutkan misi Esper tanpa perubahan.

Gedung Putih telah lama mengisyaratkan bahwa Trump kemungkinan besar akan memecat beberapa staff penting di departemen pertahanan nasional setelah pemilihan. Selain Esper, ia dikatakan marah kepada Direktur FBI Christopher A. Wray karena tidak menyelidiki musuh politiknya dan pada Direktur CIA Gina Haspel karena menunda rilis dokumen rahasia tentang kampanye 2016.

Sebelum pemilihan, Trump secara terbuka mengemukakan kemungkinan bahwa ia mungkin menarik semua pasukan AS yang tersisa, sekitar 4.500 tentara, keluar dari Afghanistan pada Januari.

BACA JUGA:

Ia juga secara pribadi mengutarakan kemungkinan penarikan sekitar 500 pasukan Amerika di Somalia, dan penarikan lebih lanjut di Suriah.

Tidak jelas apakah Trump masih mempertimbangkan langkah tersebut. Dia telah lama frustrasi dengan perlawanan Pentagon terhadap tujuannya mengakhiri keterlibatan AS dalam perang luar negeri yang telah berlangsung lama dan mungkin memerlukan 10 minggu ke depan sebagai kesempatan terakhir untuk mencapai tujuannya membawa pasukan pulang.

Sebagai panglima tertinggi, Trump mempertahankan kendali atas pengambilan keputusan militer sampai Presiden terpilih Joe Biden dilantik pada siang hari 20 Januari.

Demokrat, yang memuji keengganan Esper menggunakan pasukan tempur untuk memadamkan protes yang meluas untuk melawan rasisme musim panas lalu, memperingatkan bahwa Trump mungkin mencari pemimpin yang lebih setia di Pentagon.

“Pemecatan mendadak Sekretaris Esper adalah bukti yang mengganggu bahwa Presiden Trump bermaksud menggunakan hari-hari terakhirnya di kantor untuk menabur kekacauan dalam demokrasi Amerika kita dan di seluruh dunia,” kata Ketua DPR Nancy Pelosi (D-San Francisco).

BACA JUGA:

“Memecat Sekretaris ‘Pertahanan’ dalam minggu-minggu pemerintahan yang hampir selesai, merusak keamanan nasional pada saat-saat kritis,” kata Senator Jack Reed, [DR.I.], pejabat tinggi Demokrat di Komite Layanan Bersenjata Senat dan pensiunan petugas Angkatan Darat.

Dalam sebuah wawancara yang dilakukan sebelum pemecatannya tetapi diterbitkan setelah ia dipecat pada Hari Senin, Esper mengatakan bahwa penggantinya mungkin lebih bersedia daripada ia dalam mengikuti pengerahan militer seperti yang diminta oleh Trump.

“Siapa yang akan datang setelah saya?” ujar Esper memberi tahu Military Times, mengenai angkatan bersenjata, menjelaskan bahwa penggantinya nanti akan menjadi “manusia Ya” yang sesungguhnya. Dan kemudian, semoga Tuhan menolong kita.”

Menurut seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonym, dengan memahami bahwa perubahan mendadak dalam kepemimpinan Pentagon membuat khawatir sekutu-sekutunya, Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan AS, menelepon rekan-rekan militer senior di luar negeri segera pada hari Senin, untuk meyakinkan mereka bahwa angkatan bersenjata AS tetap “siap” dan tidak terpengaruh oleh kekacauan di Washington. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: