NewsTicker

TOP! Hacker Iran Retas Info Penting dari Direktorat Intelijen Militer Israel

TOP! Hacker Iran Retas Info Penting dari Direktorat Intelijen Militer Israel Ilustrasi, Hacker

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM – Peretas Iran berhasil menyamar sebagai mantan Kepala Divisi Riset Direktorat Intelijen Militer Israel, dan mencari pendapat ahli militer tentang masalah keamanan sensitif, menurut media Israel.

Channel-13 Israel melaporkan bahwa sepucuk surat dikirim pada 1 November dari akun sekretaris Mayjen Amos Yadlin, mantan Kepala Divisi Riset Direktorat Intelijen Militer Israel, dan kepala Institut Studi Keamanan Nasional Israel (INSS) saat ini.

BACA JUGA:

Surat tersebut sampai kepada seorang peneliti keamanan senior di pusat penelitian “Alma”, yang mengkhususkan diri dalam memantau ancaman keamanan yang dihadapi Israel di front utara (perbatasan dengan Suriah dan Lebanon). Dia adalah mantan tentara di militer Israel dan memiliki hubungan dengan badan-badan keamanan yang berpengaruh di Israel.

Letkol (Purn.) Sarit Zehavi, pendiri Alma Center, mengatakan email tersebut memberi tahunya bahwa Yadlin ingin berbicara dengan salah satu peneliti.

“Kami tidak tahu tentang apa itu, tetapi ketika seseorang sebesar ini mendekati kami, kami langsung menjawab, dan mengirimkan nomor teleponnya”, kata Zehavi.

Keesokan harinya, peneliti menerima serangkaian pesan WhatsApp dari akun yang tampaknya milik Yadlin, menggunakan foto profil mantan Kepala Divisi Riset Direktorat Intelijen Militer Israel.

“Sebelum kita berbicara, saya ingin Anda membaca dokumen ini dan mendengarkan pendapat Anda”, bunyi satu pesan, termasuk tautan ke laporan yang ditulis oleh empat peneliti di INSS yang belum dipublikasikan.

Patut dicatat bahwa penelitian ini belum dipublikasikan pada saat itu, dan hanya mungkin untuk mendapatkannya melalui “pembajakan”, menurut Channel 13.

BACA JUGA:

Selanjutnya, kecurigaan muncul dan penyelidikan keamanan cyber menetapkan bahwa pertukaran itu dilakukan oleh peretas Iran.

“Ini cara yang bagus untuk memahami apa yang dipikirkan komunitas peneliti akademis militer tentang semua jenis perkembangan di Timur Tengah,” kata Ram Levy, pendiri perusahaan riset keamanan cyber Konfidas. “Dengan cara itu mereka bisa mendapatkan pendapat mereka, apa yang sebenarnya tidak mereka tulis di makalah akademis, secara informal”

P.eneliti dunia maya Ohad Zeidenberg mengatakan ada serangan “Hampir setiap minggu” terhadap penyelidik Israel, dan menuduh pelakunya adalah badan intelijen yang didanai oleh pemerintah Iran.

“Ada banyak metode untuk memancing secara psikologis,” kata Zeidenberg, “untuk membuat mereka percaya bahwa itu benar-benar orang yang sama dari Institute for National Security Studies atau institut penelitian lain. Kadang-kadang ini adalah orang-orang yang Anda kenal secara pribadi, tetapi mereka meniru identitasnya, mereka berbicara bahasa Ibrani. Seringkali kami melihat mereka meretas email dan mempelajari metode korespondensi. Artinya, mereka sebenarnya menyalin email yang sudah ada di dalam kotak, dan menggunakannya sebagai dasar untuk menulis email lain”. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: