NewsTicker

Pembunuhan Ilmuwan Iran untuk Rusak Kesepakatan Nuklir

Pembunuhan Ilmuwan Iran untuk Rusak Kesepakatan Nuklir Foto Ilmuwan Iran, Mohsen Fakhrizadeh

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh mungkin tidak banyak berdampak pada program nuklir Iran yang ia bantu bangun, tetapi itu pasti akan membuat lebih sulit untuk menyelamatkan kesepakatan Nuklir (JCPOA) yang dimaksudkan untuk membatasi program itu. Dalam artikel yang dirilis The Guardian, sejauh ini, itulah motif (pembunuhan) yang paling masuk akal.

Israel diyakini secara luas menjadi dalang dibalik pembunuhan sadis ini. Mossad dilaporkan berada di balik serangkaian pembunuhan ilmuwan nuklir Iran lainnya, laporan yang kadang-kadang diisyaratkan oleh para pejabat Israel sendiri bahwa hal itu adalah benar.

BACA JUGA:

Menurut beberapa mantan pejabat AS, pemerintahan Obama menolak keinginan Israel untuk meneruskan rencana pembunuhan (terhadap Fakhrizadeh) yang pernah dilakukan pada tahun 2013 tapi gagal. AS justru memulai pembicaraan dengan Teheran yang dua tahun kemudian mengarah pada Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), di mana Iran menerima pembatasan pada aktivitas nuklirnya ditukar dengan keringanan sanksi.

Bisa ditebak bahwa Joe Biden juga akan menentang pembunuhan semacam itu ketika ia menjabat pada 20 Januari nanti dan mencoba kembali pada JCPOA, yang telah dibiarkan sekarat setelah penarikan Donald Trump pada tahun 2018.

Jika Mossad benar-benar berada di balik pembunuhan itu, Israel kemungkinan besar melakukannya dengan lampu hijau dari seorang presiden Amerika, dan tampaknya hampir tidak diragukan lagi bahwa Trump, yang berusaha memainkan peran perusak dalam minggu-minggu terakhirnya menjabat, akan memberikan persetujuan, jika tidak bantuan aktif. Ia sebelumnya juga dilaporkan telah meminta opsi militer melawan Iran, setelah kekalahan pemilihannya, namun ditolak oleh para penasehatnya sendiri.

“Saya pikir mereka pasti mendapatkan lampu hijau dari Washington. Saya tidak berpikir mereka akan melakukannya tanpa hal itu, ”kata Dina Esfandiary, pengamat di Century Foundation. “Dalam hal motif, saya pikir motifnya adalah untuk mendorong Iran melakukan sesuatu yang bodoh guna memastikan bahwa tangan pemerintahan Biden terikat saat mereka berusaha kembali ke negosiasi dan de-eskalasi.”

BACA JUGA:

Ariane Tabatabai, ahli Timur Tengah di German Marshall Fund dan penulis buku tentang strategi keamanan nasional Iran, membandingkan pembunuhan Fakhrizadeh dengan pembunuhan Jenderal Pengawal Revolusi Qassem Suleimani oleh AS pada awal tahun lalu.

“Fakhrizadeh untuk program nuklir Iran adalah seperti Suleimani untuk jaringan proxy-nya,” kata Tabatabai. “Ia berperan penting dalam pengembangan program nuklir dan penciptaan infrastruktur untuk mendukungnya, memastikan bahwa kematiannya tidak akan mengubah jalannya program nuklir Iran secara mendasar.”

Ellie Geranmayeh, seorang pengamat kebijakan senior di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri, setuju dengan perbandingan tersebut, mengatakan pembunuhan itu tidak mungkin berdampak besar pada kapasitas Iran untuk mengembangkan nuklir.

“Meskipun Fakhrizadeh diyakini telah memainkan peran penting dalam memajukan aktivitas nuklir Iran, program tersebut tidak terikat pada satu orang, sebagaimana tidak terhentikannya [Pengawal Revolusi] IRGC dalam kasus pembunuhan Soleimani,” kata Geranmayeh.

“Tujuan di balik pembunuhan itu bukan untuk menghalangi program nuklir tetapi untuk merusak diplomasi.”

Kalau memang itu tujuannya, apakah berhasil? Hingga saat ini, Iran masih berhati-hati dalam tanggapannya, baik terhadap pembunuhan Suleimani maupun terhadap gelombang sanksi yang dijatuhkan oleh pemerintahan Trump setelah penarikan JCPOA.

BACA JUGA:

Tapi bisakah Teheran terus bertahan? Serangan balasan dapat mempersulit pemerintahan Biden untuk merundingkan langkah-langkah kompleks yang harus diambil AS dan Iran untuk kembali mematuhi JCPOA, dan membuka pembicaraan tentang masalah lain. Pembunuhan Fakhrizadeh mungkin bukan pukulan terakhir yang dilakukan selama hari-hari terakhir era Trump.

“Masalahnya adalah jika Anda terus menerus menekan tombol mereka, pada akhirnya itu akan berhasil,” kata Esfandiary. “Saya tidak tahu apakah ini akan menjadi kesempatannya, tetapi yang pasti desakan untuk tindakan yang keras oleh Teheran (atas pembunuhan ini) akan meningkat di seluruh spektrum politik. Kelompok garis keras sudah mulai mengeluarkan tuntutan. Jadi semakin sulit bagi Iran untuk bertahan dengan sikap menahan diri.” (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: