NewsTicker

Iran Tidak Ragu untuk Balas Dendam pada Zionis Israel

Iran Tidak Ragu untuk Balas Dendam pada Zionis Israel Rumah Mohsen Fakhrizadeh

Iran, ARRAHMAHNEWS.COM Dalam sebuah opini yang diterbitkan pada hari Sabtu, Hossein Shariatmadari, pemimpin redaksi surat kabar Kayhan yang berbasis di Tehran, menulis, “Sangat disayangkan bahwa Zionis sampai pada imajinasi atau berpura-pura bahwa Iran tidak akan menanggapi”.

“Ada banyak bukti yang menunjukkan peran Israel dalam pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh, sehingga rezim Zionis dianggap sebagai pelaku utama kejahatan ini. Oleh karena itu, tidak perlu ada keraguan untuk membalas dendam dari para kriminal Zionis,” tambahnya.

BACA JUGA:

Minggu lalu, Channel 13 TV Israel melaporkan bahwa Tel Aviv dan Washington berencana untuk meningkatkan tekanan terhadap Iran dengan “operasi rahasia” dan sanksi ekonomi selama minggu-minggu terakhir Presiden AS Donald Trump.

Penilaian mereka, kata laporan itu, adalah bahwa Tehran tidak akan menanggapi secara militer sebelum akhir masa jabatan Trump.

Laporan itu muncul beberapa hari setelah New York Times mengutip empat pejabat saat ini dan mantan pejabat Amerika yang mengatakan bahwa Trump telah mengumpulkan penasihat utama untuk menanyakan apakah dia memiliki opsi untuk menyerang fasilitas nuklir Iran selama minggu-minggu terakhirnya menjabat, tetapi dibujuk dengan peringatan bahwa hal itu dapat mengarah ke konflik yang lebih luas.

BACA JUGA:

Menurut laporan Channel 13, Angkatan Darat Israel dan Mossad sedang mempersiapkan kembalinya Presiden terpilih AS Joe Biden ke negosiasi dengan Iran atas kesepakatan nuklir 2015, yang ditinggalkan Trump pada 2018. Biden telah berjanji untuk mengembalikan AS ke perjanjian setelah mulai menjabat.

Pada hari Sabtu, Mehrdad Torabi, pakar hubungan internasional di Universitas Bologna, dalam sebuah artikel mengatakan bahwa pembunuhan Fakhrizadeh “sekali lagi mengungkap antagonisme dan permusuhan dari musuh-musuh bangsa besar Iran.”

“Itu terbukti; terorisme telah menargetkan kemajuan ilmiah dunia Islam pada umumnya dan Republik Islam pada khususnya. Alasan pertama dan terpenting untuk permusuhan ini adalah saya dan pertumbuhan Anda; pengembangan dan kemandirian kita. Kekuatan tinju kita saat kita meneriakkan keadilan dan menunjukkan kebenaran kepada mereka. Namun, tanggapan militer tidak akan cukup untuk mewujudkan keadilan. Itu tidak bisa sendirian berakhir dengan sukses, karena sejarah dunia adalah pengadilan dunia, di mana tidak ada yang berhasil seperti kesuksesan,” bunyi artikel itu.

BACA JUGA:

“Tindakan balas dendam yang menentukan adalah saya dan tekad Anda terhadap apa yang paling ditakuti musuh kita, yaitu pengetahuan dan kemajuan. Amerika Serikat, para pembela Zionis, serta semua kekuatan imperial berlumuran darah dan menderita melihat bangsa Iran berada di puncak kemajuan dan perkembangan -dan itu termasuk sistem rudal dan teknologi nuklir. Itu hanya menandakan kesabaran strategis kami, dan menjadi tanggapan kami yang paling menentukan dalam keadaan saat ini.” (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: