NewsTicker

Israel: Pembalasan Iran Mungkin Tunggu Trump Keluar dari White House

Israel: Pembalasan Iran Mungkin Tunggu Trump Keluar dari White House Mantan Kepala Intelijen IDF Israel

Tel Aviv, ARRAHMAHNEWS.COM Iran mungkin menunggu untuk bereaksi terhadap pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh, dengan kekuatan militer atau apa pun itu, hingga akhir masa jabatan Trump, mantan kepala intelijen IDF Mayor Jenderal, Amos Yadlin mengatakan pada hari Minggu.

Berbicara di acara pers virtual Media Central, Yadlin, yang merupakan direktur eksekutif Institute for National Security Studies, mengklaim bahwa dalam kasus pembunuhan Qasem Soleimani, Komandan Pasukan Quds “AS mengambil tanggung jawab”, dan Teheran menanggapi dengan menembakkan” lusinan rudal ke pangkalan AS di Irak.”

BACA JUGA:

Sementara dalam kasus Mohsen Fakhrizadeh “tidak ada yang bertanggung jawab” sehingga Iran dapat” menunda setidaknya sampai hari-hari terakhir Trump, karena Iran tidak ingin memberinya cukup waktu untuk menggunakan pembalasan sebagai pemicu serangan AS” terhadap Tehran.

Tetapi jika Republik Islam merespons pada hari-hari terakhir kepresidenan Trump, atau selama hari-hari awal pemerintahan Biden yang akan datang, risiko terjadinya pembalasan besar-besaran AS akan jauh lebih rendah.

Yadlin mencatat bahwa opsi paling keras bagi Iran mungkin meluncurkan rudal balistik ke Israel, seperti yang dilakukannya terhadap Amerika di Irak.

BACA JUGA:

Namun, dia mengatakan kemungkinan besar “bereaksi dalam mempercepat program nuklir. Yang jelas, Iran sudah melakukannya sejak Mei 2019. Iran bisa memperkaya lebih banyak [uranium], bisa memperkaya [itu] ke tingkat yang lebih tinggi, dan bisa memasang sentrifugal tingkat lanjut. Ini akan menjadi reaksi atau langkah strategis.”

Akhirnya, mantan kepala intelijen IDF menekankan bahwa salah satu proksi Iran di Lebanon, Yaman, Suriah, Irak atau di tempat lain dapat digunakan untuk membalas dengan menembakkan roket, tetapi kurang menghasut daripada Iran yang menggunakan rudal balistiknya sendiri. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: