Asia

Kesal ke Pakistan, Israel: Dia Bukan Kandidat Normalisasi

Kesal ke Pakistan, Israel: Dia Bukan Kandidat Normalisasi

Israel, ARRAHMAHNEWS.COM Menteri Kerjasama Regional Israel Ofir Akunis mengatakan bahwa rezim tersebut sedang mendorong untuk menormalisasi hubungan dengan negara Muslim lain sebelum Presiden AS Donald Trump meninggalkan jabatannya, tetapi negara itu bukan Pakistan.

Ditanya apakah negara bagian kelima akan melakukan normalisasi sebelum 20 Januari, ketika masa jabatan Trump berakhir, Akunis mengatakan kepada Ynet TV Israel, “Kami sedang bekerja ke arah itu”.

BACA JUGA:

“Akan ada pengumuman (dari) Amerika tentang negara lain yang go public dengan normalisasi hubungan dengan Israel dan, pada dasarnya, dengan infrastruktur untuk kesepakatan – kesepakatan damai,” tambahnya.

Menteri Israel menolak menyebutkan nama negara itu, tetapi mengatakan ada dua kandidat utama.

Kesal ke Pakistan, Israel: Dia Bukan Kandidat Normalisasi

Demo Warga Pakistan Tolak Normalisasi

Salah satu kandidat berada di Teluk Persia, kata Akunis, memberikan Oman kemungkinan sambil menambahkan bahwa itu bukan Arab Saudi.

Kandidat lainnya, lebih jauh ke timur, adalah “negara Muslim yang tidak kecil” tapi bukan Pakistan, katanya.

Selama beberapa bulan terakhir, empat negara Arab (UEA, Bahrain, Sudan dan Maroko)  telah menjalin hubungan diplomatik formal dengan Israel dalam kesepakatan yang ditengahi oleh pemerintahan Trump. Warga Palestina telah mengutuk pakta normalisasi itu sebagai “tikaman di belakang” yang berbahaya dari perjuangan mereka melawan pendudukan Israel.

Minggu lalu, outlet berita Israel melaporkan bahwa penasihat senior Perdana Menteri Pakistan Imran Khan diam-diam melakukan perjalanan ke wilayah pendudukan pada November, namun klaim ini ditolak oleh Islamabad sebagai “Berita palsu”.

BACA JUGA:

Khan sebelumnya mengungkapkan bahwa Pakistan “di bawah tekanan dari negara-negara sahabat untuk mengakui Israel”, namun memberikan jaminan bahwa Islamabad “tidak akan melakukannya tanpa penyelesaian yang adil kepada Palestina”.

Banyak yang berspekulasi bahwa Khan sebenarnya merujuk ke Arab Saudi dan UEA.

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi mengatakan bahwa ia telah memberi tahu UEA tentang kebijakan “teguh” Islamabad terhadap Israel, menekankan bahwa negaranya akan menolak untuk mengakui rezim pendudukan sampai masalah Palestina diselesaikan.

Tren normalisasi telah memicu kemarahan yang meluas di antara orang-orang Pakistan, yang memiliki perasaan kuat terhadap perjuangan Palestina.

Pada hari Selasa, Adam Boehler, CEO US International Development Finance Corporation, mengatakan kepada Bloomberg bahwa Indonesia bisa memperoleh 1 miliar hingga 2 miliar dolar lebih banyak dalam bantuan pembangunan jika bergabung dengan upaya normalisasi.

Indonesia, negara berpenduduk Muslim terbesar, mengatakan pekan lalu bahwa tidak akan ada pengakuan Israel sampai negara Palestina merdeka didirikan. (ARN)

Click to comment

You must be logged in to post a comment Login

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Arrahmahnews Media Terpercaya

Statistik Blog

  • 56.036.136 hit

Berlangganan ke Blog via Email

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 7.552 pelanggan lain

Copyright © 2021 Arrahmahnews All Rights Reserved

To Top
%d blogger menyukai ini: