NewsTicker

Hizbullah: Normalisasi Buka Topeng Pengkhianatan Rezim Arab

Hizbullah: Normalisasi Buka Topeng Pengkhianatan Rezim Arab Sayyed Hassan Nasrallah, Pemimpin Hizbullah

Lebanon, ARRAHMAHNEWS.COM Terkait normalisasi Arab dengan musuh ‘Israel’, Pemimpin Hizbullah Sayyed Nasrallah mencatat bahwa semua itu tidak mengejutkannya, menambahkan bahwa ini karena sebagian besar rezim Arab hanya mengatakan kebohongan belaka kepada Palestina.

“Kami melihat kesepakatan normalisasi dari perspektif bahwa topeng itu kini telah dilepas, dan bahwa realitas ketundukan rezim Arab itu kini terlihat jelas”.

BACA JUGA:

“Iran hanyalah dalih yang digunakan rezim Arab untuk membenarkan kesepakatan normalisasi mereka karena mereka hanya menganggap bahwa perjuangan Palestina hanyalah beban bagi,” ujar Nasrallah, menekankan bahwa tidak ada alasan yang bisa membenarkan pengabaian Palestina.

Sayyid Nasrallah juga menyesalkan sikap Partai Keadilan dan Pembangunan Maroko yang menurutnya lebih menyakitkan dan lebih berbahaya daripada normalisasi rezim itu dengan ‘Israel’.

Poros Perlawanan yang terus berkembang

Dalam hal kekuatan dan jumlah, pemimpin perlawanan itu menekankan bahwa kekuatan Poros Perlawanan telah berlipat ganda lebih banyak daripada levelnya beberapa tahun yang lalu, menekankan bahwa yang paling penting adalah memiliki kemauan yang kuat.

Hizbullah: Normalisasi Buka Topeng Pengkhianatan Rezim Arab

Sayyed Hassan Nasrallah, Pemimpin Hizbullah

“Kami adalah poros dalam pertahanan diri yang sah, untuk mempertahankan negara, kesucian, rakyat, kekayaan kami. Poros Perlawanan telah membuat pencapaian besar dan luar biasa, ”tegasnya.

BACA JUGA:

“Tanpa melebih-lebihkan, Poros Perlawanan lebih kuat dari sebelumnya. Poros ini mampu menahan pemogokan syahid haji Qassem Soleimani meski sangat sulit, ‘ kata Sayyid Nasrallah.

Mengenai serangan Ain al-Assad, Sayyid Nasrallah menyebutnya sebagai respon penting yang menunjukkan bagaimana sebuah kepemimpinan suatu negara di dunia memberikan pukulan kepada Amerika Serikat.

“Serangan Ain al-Assad adalah tamparan historis karena menunjukkan bahwa persamaan dalam melawan Amerika bukanlah tentang membunuh, dan Washington berpikir bahwa dengan membunuh para pemimpin itu akan mengakhiri Poros Perlawanan, padahal poros ini tidak didasarkan pada diri seseorang saja”.

BACA JUGA:

Nasrallah kemudian menekankan bahwa menghukum para pembunuh martir Soleimani dan al-Muhandis adalah tujuan setiap orang terhormat, memperingatkan mereka yang telah memberi perintah dan menjalankan eksekusi ini akan dihukum di mana pun mereka berada.

“Apa yang harus dipelajari dunia adalah bahwa darah para pemimpin ini tidak akan sia-sia, dan para pembunuh Haji Qassem dan Abu Mahdi pasti dihukum cepat atau lambat,” kata Sayyid Nasrallah. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: