NewsTicker

Korsel Tarik Kapal Perangnya dari Selat Hormuz

Korsel memindahkan armada angkatan lautnya yang beroperasi di dekat Selat Hormuz, menjelang perundingan dengan Iran mengenai kapal tanker minyak yang ditahan

Korsel Tarik Kapal Perangnya dari Selat Hormuz Kapal Perusak Choi Young

Seoul, ARRAHMAHNEWS.COM Korea Selatan memindahkan armada angkatan lautnya yang beroperasi di dekat Selat Hormuz, menjelang perundingan dengan Iran mengenai kapal tanker minyak yang ditahan, kantor berita Yonhap melaporkan.

Korea Selatan sebelumnya mengirim kapal perusak Choi Young seberat 4.400 ton ke Selat Hormuz, setelah Angkatan Laut Iran menyita MT Hankuk Chemi pada 4 Januari lalu.

BACA JUGA:

Seoul kemudian mengirim wakil Menteri Luar Negeri Pertama Choi Jong-kun ke Tehran, tetapi diberitahu oleh pejabat Iran bahwa penahanan adalah hak prerogatif peradilan Republik Islam.

Korsel Tarik Kapal Perangnya dari Selat Hormuz

Kapal Perusak Choi Young

 

Jubir Kementerian Luar Negeri Iran Saed Khatibi mengatakan bahwa masalah tersebut telah masuk ke jalur hukum, bukan diplomatik.

“Perilaku pemerintah Korea dalam hal ini tidak bisa dipahami…. Kami mendesak mereka untuk mendekati masalah teknis ini secara rasional dan bertanggung jawab, ”kata Khatibzadeh.

Mengutip sumber diplomatik, Yonhap mengatakan mundurnya angkatan laut terjadi sebelum delegasi Korea Selatan tiba di Teheran pada 10 Januari untuk melakukan pembicaraan dengan pejabat senior Iran mengenai penahanan dan masalah lainnya.

BACA JUGA:

“Untuk menciptakan suasana yang baik bagi perundingan, Unit Cheonghae, yang ditanggapi secara sensitif oleh Iran, dibawa pergi (dari selat Hormuz),” kata sumber itu. “Itu adalah keputusan untuk mengirim sinyal persahabatan ke Iran sebelum negosiasi.”

Pengerahan itu membuat kesal Iran dan Duta Besar Iran Saeed Badamchi Shabestari dikatakan telah menyatakan ketidaksenangannya atas tindakan tersebut.

Republik Islam sudah kesal dengan penolakan Korea Selatan untuk melepaskan lebih dari $ 7 miliar aset Iran yang menjadi hutang Seoul kepada Teheran, dengan dalih sanksi AS.

Menurut kepala Bank Sentral Iran, Korea Selatan telah menggunakan aset tersebut, dan menunjukkan bahwa penolakan Seoul untuk membayarnya disengaja karena negara lain telah menemukan mekanisme untuk melunasi hutang mereka di bawah sanksi. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: