NewsTicker

Menanti Janji Biden Adili Pembunuh Khashoggi

Biden masih harus memenuhi janji kampanyenya, bahwa mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan Khashoggi dan pembunuhan anak-anak Yaman harus dihukum

Menanti Janji Biden Adili Pembunuh Khashoggi Foto Joe Biden dan Mohammed bin Salman

Arab Saudi, ARRAHMAHNEWS.COM Kolom opini yang diterbitkan The Washington Post pada Jum’at (12/02) menyebutkan bahwa sikap keras Biden terhadap Arab Saudi memang tampak mulai membuahkan hasil, namun itu bukan berarti masalah serius yang telah ditimbulkan Putra Mahkota Mohammed bin Salman telah selesai, masih banyak kasus yang harus dikejar terutama pembunuhan jurnalis Khashoggi dan Perang di Yaman.

“Presiden Joe Biden berjanji selama kampanye pemilihannya untuk menarik “cek kosong” yang diberikan mantan Presiden Donald Trump kepada para diktator, seperti Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman. Setelah hanya tiga minggu mengubah pemerintahan AS, manfaat mengembalikan prinsip ini ke kebijakan luar negeri Amerika Serikat sudah terlihat,” bunyi pernyataan awal dalam kolom opini yang berjudul “Biden’s tough stance on Saudi Arabia is getting results. He shouldn’t relent” tersebut.

BACA JUGA:

Surat kabar Amerika itu menambahkan bahwa sejak awal tahun, Arab Saudi telah menerapkan dua langkah berlawanan dalam kebijakan mereka, termasuk mengakhiri konflik tiga tahun dengan tetangganya Qatar, dan pembebasan tahanan politik terkemuka.

Menanti Janji Biden Adili Pembunuh Khashoggi

Foto Joe Biden dan Mohammed bin Salman

 

Surat kabar itu meliput apa yang bin Salman lakukan Rabu lalu, dan konsesi paling menonjol yang dia miliki sejauh ini, dan mengatakan itu adalah pembebasan Loujain Al-Hathloul, seorang aktivis hak perempuan berusia 31 tahun yang menjadi tahanan politik paling terkenal di Saudi, setelah dipenjara selama 3 tahun.

Namun hal ini tidak berarti bahwa masalah serius yang dibawa putra mahkota ke hubungan AS-Saudi telah diselesaikan. Banyak orang Saudi yang dengan damai mencari hak untuk perempuan dan reformasi lainnya masih dipenjara secara tidak adil. Bahkan pembebasan baru-baru ini dilakukan hanya setengah hati. Al-Hathloul dan Fitaihi masih dalam masa percobaan, dan mereka serta keluarga mereka dilarang bepergian. Mereka bisa dipenjarakan kembali jika mereka banyak berkicau. Dua orang Saudi di Amerika lainnya masih menghadapi tuntutan pidana.

BACA JUGA:

Lebih penting lagi, tidak ada seorang pun yang terlibat dalam penahanan dan penyiksaan yang tidak adil terhadap Hathloul dan aktivis lainnya yang dimintai pertanggungjawaban. Salah satu pelakunya adalah Saud al-Qahtani, rekan dekat MBS yang, menurut Hathloul, hadir selama penyiksaannya. Menurut penyelidikan Perserikatan Bangsa-Bangsa, ia juga mengawasi operasi pembunuhan Khashoggi.

Washington Post menekankan Presiden Biden masih harus memenuhi janji pada kampanye pemilihannya, bahwa mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi dan pembunuhan anak-anak di Yaman harus dihukum dan menjadi “pesakitan”. Biden juga mengatakan ia yakin bin Salman memerintahkan pembunuhan Khashoggi. (ARN)

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: