NewsTicker

Biden Sekakmat Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman

Pengumuman Kongres bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman terlibat dan bertanggung jawab atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi adalah kartu truf Biden.

Amerika, ARRAHMAHNEWS.COM – Setelah bertahun-tahun terjalin hubungan yang erat antara Donald Trump dan Mohammed bin Salman, Presiden Joe Biden menarik kartu yang akan menguntungkannya untuk menghapus hubungan yang sangat menakutkan ini.

Laporan Intelijen AS yang telah lama ditunggu tentang pembunuhan keji Jamal Khashoggi telah diterbitkan. Cara yang dilakukan AS akan berurusan dengan Arab Saudi di masa depan, dan hubungan pasti akan berubah.

Putra mahkota Saudi, Mohammed bin Salman dimintai pertanggungjawaban, “Kami menilai bahwa Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman menyetujui operasi di Istanbul, Turki untuk menangkap atau membunuh jurnalis Jamal Khashoggi” demikian kesimpulan laporan itu.

Baca:

Meskipun naif untuk berpikir bahwa banyak yang akan berubah, pasti ada kemiringan dalam cara AS berurusan dengan Saudi. Organisasi hak asasi manusia seperti Amnesty International, European Saudi Organization for Human Rights (ESOHR), Gulf Center for Human Rights (GCHR), Human Rights Watch (HRW), International Federation for Human Rights (FIDH), MENA Rights Group dan Reporters Without Borders (RSF) dan berbagai komite PBB, telah berteriak selama bertahun-tahun dan menekan pihak berwenang untuk mengambil tindakan terhadap negara yang tidak memiliki batas kebrutalannya. Pelanggaran kemanusiaan dalam daftar tersebut tidak terhitung banyaknya, namun itu termasuk: melarang perempuan terhadap hak-hak dasar mereka, memenjarakan jurnalis yang berbicara menentang monarki, menahan seorang PM Lebanon sebagai tawanan dan menekannya untuk mundur (Lebanon, 2017), menyebabkan krisis kemanusiaan terbesar hingga saat ini di Yaman di antara banyak kejahatan lainnya.

Laporan empat halaman tersebut menyatakan bahwa pangeran Mohammed memandang Khashoggi sebagai ancaman dan “secara luas mendukung penggunaan tindakan kekerasan jika perlu untuk membungkamnya”.

Menarik untuk dicatat bahwa laporan itu tidak berisi sedikit pun bukti eksplisit keterlibatan putra mahkota, melainkan hanya potongan-potongan kecil yang dikombinasikan dengan pengetahuan CIA tentang bagaimana pangeran mengendalikan kerajaan, dan membawanya ke puncak. kesimpulan kepercayaan atas akuntabilitasnya. Laporan tersebut menyatakan bahwa pangeran “mengendalikan situasi” di mana RIF (Pasukan Intervensi Cepat Saudi – tim pembunuh pangeran) takut bahwa setiap kegagalan dalam menjalankan perintahnya dapat mengakibatkan penangkapan – “Ini menunjukkan bahwa para pembantunya tidak mungkin untuk menanyai MBS memerintahkan atau melakukan tindakan sensitif tanpa persetujuannya”. Laporan itu juga mencantumkan 21 orang yang terlibat dalam pembunuhan Khashoggi.

Selain laporan, bukti dua jet yang digunakan oleh regu pembunuh bayaran Saudi untuk melarikan diri dari Turki ditemukan di pengadilan Kanada sebagai bagian dari bukti yang digunakan dalam gugatan terhadap mantan kepala mata-mata Saudi Saad Al-Jabri – yang dikatakan sebagai sumbernya untuk laporan intelijen tentang pembunuhan Khashoggi.

Yang ditunggu banyak orang sekarang, adalah dampak dari laporan ini terhadap hubungan AS dan Saudi. Sebelumnya, Biden menyatakan pada 2019, seraya menyerukan pertanggungjawaban atas pembunuhan Jamal Khashoggi, “Saya akan menjelaskan dengan sangat jelas bahwa kami tidak akan (pada kenyataannya) menjual lebih banyak senjata kepada mereka. Kami akan (pada kenyataannya) membuat mereka membayar harga dan membuat mereka menjadi paria”. Pernyataan seperti itu sudah mengisyaratkan perubahan yang akan datang – terutama bahwa Biden tidak akan berkomunikasi dengan putra mahkota Saudi sebagaimana Trump.

Perwakilan Demokrat Adam Schiff, ketua Komite Seleksi Permanen DPR untuk Intelijen, merilis ucapan terima kasihnya setelah laporan, “Selama bertahun-tahun, DPR dan Senat telah mendesak ukuran akuntabilitas ini, dan saya berterima kasih kepada Presiden Biden dan Direktur dari National Intelligence Haines karena membuat laporan ini dipublikasi seperti yang kami minta, “dan melanjutkan,” level tertinggi pemerintah Saudi, termasuk Putra Mahkota Mohammed bin Salman, bersalah atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, dan tidak ada melarikan diri dari kebenaran mencolok yang terungkap dalam penilaian intelijen yang sudah lama tertunda”.

Baca: 

Biden dan pejabat pemerintahan terus menerus menegaskan bahwa mereka berkomitmen untuk menjaga hubungan dengan Arab Saudi. Namun, Presiden telah mengakhiri dukungan AS untuk perang yang dipimpin Saudi di Yaman yang diluncurkan oleh putra mahkota enam tahun lalu dan memerintahkan diakhirinya beberapa penjualan senjata dengan laporan yang akan dirilis, yang menggarisbawahi pelanggaran hak asasi manusia oleh pangeran.

Pada akhirnya, ini hanya untuk menunjukkan bahwa hubungan yang didasarkan pada keuntungan materialistik tanpa memperhatikan kehidupan manusia, pasti akan runtuh. Seperti yang dinyatakan oleh Thor Halvorssen, pendiri dan CEO Yayasan Hak Asasi Manusia, sebuah organisasi nirlaba yang mempromosikan hak asasi manusia dan menjadi tuan rumah Forum Kebebasan Oslo: “Sudah terlalu lama, (hubungan AS-Saudi) sepenuhnya didasarkan pada keamanan dan uang dengan tidak ada kepedulian terhadap moral. Itu picik dan akhirnya gagal … Kebijakan luar negeri moral harus memprioritaskan untuk tidak membangun raket perlindungan untuk pembunuh psikopat.” (ARN)

Sumber: Al-Manar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: