NewsTicker

Blak-blakan! Mantan Komandan Ungkap Kelemahan Inggris Hadapi Perang Hibrida

Hanya dalam dua minggu serangan rudal dan dunia maya yang dikombinasikan dengan "pesan media sosial dapat "menguras" semangat Inggris untuk melawan

Inggris, ARRAHMAHNEWS.COM – Mantan Komandan Komando Strategis Inggris, Jenderal Sir Richard Barrons, membuat pengakuan mencengangkan tentang kelemahan ketahanan Inggris dalam menghadapi serangan hibrida oleh musuh yang gigih dan cakap.

Berbicara kepada podcast Grey Zone yang diproduksi oleh jurnalis Sky News, Jenderal Barrons mengakui Inggris lebih lemah daripada beberapa musuh utama negara itu dalam perang hibrida, yang melibatkan kombinasi serangan rudal konvensional, serangan siber dan media sosial.

Jenderal Barrons mengatakan penggunaan ” rudal jelajah presisi bersenjata konvensional yang ditargetkan pada infrastruktur penting nasional” dikombinasikan dengan serangan dunia maya pada target yang sama dan “diperkuat melalui media sosial untuk menimbulkan kekhawatiran massal di antara penduduk sipil” dapat dengan cepat meruntuhkan keteguhan Inggris.

Jenderal Richard Barrons

BACA JUGA:

Ia melanjutkan dengan mengklaim bahwa hanya dalam dua minggu serangan rudal dan dunia maya yang dikombinasikan dengan “pesan media sosial yang mengatakan bahwa [serangan] akan menjadi lebih buruk” dapat “menguras” semangat Inggris untuk melawan.

Jenderal Barrons membicarakan hal ini pada episode kedelapan dari podcast GreyZone yang berjudul: “Ketika GreyZone Menjadi Zona Perang”.

Komando Strategis Inggris yang sebelumnya dikenal sebagai Komando Pasukan Gabungan secara efektif adalah otak strategis angkatan bersenjata Inggris. Mereka berada di garis depan dalam mengawasi perkembangan teknologi militer baru di ranah siber dan ruang angkasa.

BACA JUGA:

Penerus Jenderal Barrons sebagai kepala Komando Strategis, Jenderal Sir Patrick Sanders, mengklaim September lalu bahwa Inggris telah mengembangkan senjata dunia maya, untuk “menurunkan, mengganggu, dan bahkan menghancurkan” infrastruktur dan infrastruktur penting nasional dari negara-negara yang menentang kebijakan luar negeri Inggris.

Presentasi blak-blakan Jenderal Barron yang menyoroti kelemahan Inggris yang parah dalam menghadapi serangan hybrid yang dilaksanakan dengan baik dan berkelanjutan, muncul sebagai kejutan. Menimbulkan pertanyaan tentang motif apa yang mendorongnya untuk membuat pengakuan itu. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: