NewsTicker

Kecam Kemunafikan Internasional, Sana’a Ungkap Realitas Front Ma’rib

Front Marib adalah front lama, membara dan terus menerus selama enam tahun, seperti front lainnya, dan ini bukan front yang bergejolak secara mendadak

Yaman, ARRAHMAHNEWS.COM – Kementerian Luar Negeri Yaman di Sana’a pada hari Sabtu (06/03) mengecam sikap munafik dari badan-badan PBB dan internasional serta pernyataan politik dan media lainnya mengenai front Ma’rib.

Dalam sebuah pernyataan yang dilaporkan Al-Masirah, Kementerian mengklarifikasi bahwa posisi ini umumnya tidak memiliki logika minimum dan dirusak oleh banyak desakan untuk mempertanyakan keinginan Sanaa atas perdamaian dan menghilangkan hak yang sah untuk membela diri.

Kementerian Luar Negeri menunjukkan bahwa pihaknya ingin berpartisipasi dalam mengungkap kebingungan dan mengklarifikasi fakta. Ini sebagai kontribusi untuk mengatasi keadaan misinformasi yang ada.

Kementerian menyatakan kecaman dan penyesalan yang mendalam atas pendekatan selektif dengan masalah perdamaian di Yaman, karena “tidak mengungkapkan tren yang nyata dan jelas untuk mendukung berakhirnya perang di Yaman.”

BACA JUGA:

Pernyataan itu menekankan pentingnya menyadari bahwa front Marib adalah front yang lama, membara dan terus menerus selama enam tahun, seperti front lainnya, dan ini bukan bergejolak secara mendadak sampai menerima fokus dan perhatian eksklusif ini. Kementerian menunjukkan bahwa agresi koalisi adalah pihak yang membuka front ini dan bukan Sana’a sehingga tidak layak desakan secara sepihak diarahkan ke Sana’a.

Mereka mengungkap lebih jauh bahwa front Ma’rib adalah salah satu front utama dalam perang agresif di Yaman, dan terus begitu selama beberapa tahun terakhir, serta masih menjadi basis bagi pasukan asing dan wadah di mana semua pasukan dan organisasi terlarang dari mulai Al Qaeda, ISIS dan Ikhwanul Muslimin berkumpul, dan di mana semua pejuang yang melarikan diri dari garis depan dan medan pertempuran lainnya berlindung.

Kementerian Luar Negeri juga mengonfirmasi bahwa front Marib meluncurkan sebagian besar operasi teroris yang menargetkan warga sipil Ma’rib dan masyarakat Yaman secara keseluruhan, seperti halnya yang berkaitan dengan kejahatan keluarga Al-Sabayyan. Banyak keluarga Yaman yang telah menderita akibat pembunuhan, penindasan, penganiayaan, pemblokiran jalan, teror, penculikan dan penyiksaan tanpa kesalahan apapun selain hanya pada latar belakang keluarga, regional, atau afiliasi politik.

BACA JUGA:

Pernyataan itu lebih jauh mengungkap bahwa koalisi agresi membentuk front Ma’rib sebagai front khusus untuk menyerang ibu kota, Sana’a, dan menjadi titik awal untuk semua operasi serta serangan militer dan teror berkelanjutan.

Berfokus pada front Ma’rib seolah-olah apa yang terjadi adalah mendadak atau menimpakan tuduhan ke Sanaa, seolah-olah Sanaa meluncurkan peristiwa berdarah disana, tidak diragukan lagi adalah metode yang menyesatkan, tidak realistis dan subjektif, dan kementerian menyerukan untuk menghentikan metode tak masuk akal ini.

Kementerian Luar Negeri menyerukan diakhirinya pengabaian penderitaan rakyat Yaman, yang diperburuk dan berlipat ganda setiap hari dengan penutupan bandara Sanaa dan penahanan sewenang-wenang terhadap kapal bahan bakar berlisensi PBB, mengingat ini adalah kejahatan perang terhadap kemanusiaan. dan pelanggaran mencolok terhadap kesepakatan Stockholm serta resolusi Dewan Keamanan dan etika perang. Ini penghinaan langsung kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa dan komunitas internasional dan noda pada kemanusiaan.

Kementerian menekankan perlunya menemukan perubahan nyata dan praktis dalam cara menangani masalah perdamaian di Yaman.

BACA JUGA:

Kementerian menegaskan kembali kegigihan kepemimpinan Yaman dan semua pendukungnya yang siap membela negara dari agresi dan bekerja sama untuk mencapai perdamaian yang komprehensif serta berkelanjutan.

Kementerian Luar Negeri mengimbau komunitas internasional untuk “berdiri untuk menghadapi konsesi, inisiatif, dan visi yang ditawarkan Sana’a sebagai solusi.” (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: