Analis: Biden Tingkatkan Kehadiran Militer AS di Irak

Analis: Biden Tingkatkan Kehadiran Militer AS di Irak
Militer Hashd Al-Shaabi

Irak, ARRAHMAHNEWS.COMPresiden Joe Biden tampaknya meningkatkan keterlibatan militer AS di Timur Tengah dan menargetkan kelompok-kelompok anti-teror, karena khawatir kelompok-kelompok seperti Hashd al-Sha’abi Irak akan segera melenyapkan Daesh/ISIS, kata seorang analis politik.

Posisi Hashd al-Sha’abi (Unit Mobilisasi Populer) baru-baru ini dibom oleh pesawat-pesawat tempur AS di perbatasan Irak-Suriah. Hal itu terjadi saat mereka melanjutkan kampanye untuk membersihkan daerah gurun yang luas dari sisa-sisa ISIS, kata Julia Kassem kepada Press TV pada hari Jumat.

BACA JUGA: 

“Fakta bahwa AS terus menyerang PMU karena mereka sangat jelas membasmi Daesh/ISIS,” katanya, merujuk pada kelompok itu dengan nama resminya sebagai Pasukan Mobilisasi Populer.

Kassem memperingatkan bahwa peningkatan jumlah pasukan pendudukan AS di Irak akan memperburuk situasi, di mana pasukan Hashd al-Sha’abi telah berjanji bahwa mereka akan melakukan perlawanan yang lebih besar terhadap tindakan semacam itu.

Analis: Biden Tingkatkan Kehadiran Militer AS di Irak
Militer Hashd Al-Shaabi

 

Analis politik mengatakan dia tidak mengharapkan perubahan signifikan dalam kebijakan luar negeri AS terhadap Irak.

“Kita seharusnya tidak mengharapkan perubahan apa pun terkait tujuan Amerika Serikat.”

AS, katanya, menginvasi dan menjarah Irak di bawah mantan presiden George W. Bush, yang memfasilitasi kondisi pendudukan kembali Irak dan kebangkitan ISIS di bawah kekuasaan Barack Obama, dan di bawah Donald Trump secara terbuka menolak untuk meninggalkan Irak.

Biden “jelas meningkatkan keterlibatan di kawasan itu, setelah mengebom Suriah beberapa hari lalu dan bersiap untuk penempatan lebih banyak pasukan di negara tetangga,” katanya.

Sentimen anti-AS meningkat tinggi di Irak sejak AS melakukan serangan pesawat tak berawak yang melanggar kedaulatan negara itu.

BACA JUGA:

Serangan pada 3 Januari 2020 menargetkan komandan anti-teror Iran Jenderal Qassem Soleimani yang mengunjungi Irak atas undangan resmi.

Anggota parlemen Irak menyetujui RUU dua hari kemudian, menuntut penarikan semua pasukan militer asing yang dipimpin oleh Amerika Serikat dari negara itu.

Pada 8 Januari 2020, Iran melancarkan serangan rudal ke pangkalan udara Ain al-Assad yang dikelola AS, sebagai pembalasan.

Mengenai kekuatan rudal Iran dan kemampuan PMU, Kassem mengatakan mereka jauh lebih unggul dari sistem anti-rudal Amerika Serikat yang diandalkannya untuk mempertahankan kehadiran militernya di wilayah tersebut.

“Ini adalah bukti peningkatan kemampuan front perlawanan terhadap sistem buatan Israel dan Amerika,” katanya. (ARN)

Sumber: Press TV

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 29542 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.