Saad Al-Faqih Ungkap Peluang Pangeran Ahmed Menjadi Raja

Saad Al-Faqih Ungkap Peluang Pangeran Ahmed Menjadi Raja
Pangeran Ahmed, Raja Salman dan MbS

Arab Saudi, ARRAHMAHNEWS.COMAkademisi dan pembangkang Saudi, Saad Al-Faqih, mengungkapkan rincian serius tentang kesehatan Raja Salman bin Abdulaziz, serta Pangeran Mohammed bin Nayef, yang kemungkinan akan segera mengembalikan Pangeran Ahmed bin Abdulaziz ke panggung politik.

Laporan ini datang berdasarkan video klip yang dikutip oleh “Watan”, di mana Saad Al-Faqih, pendiri Partai Reformasi, menjawab sejumlah pertanyaan yang ia terima dari para pengikutnya, tentang kesehatan Raja Salman dan masa depan kerajaan di tahun-tahun mendatang.

Raja Salman terpinggirkan

Al-Faqih mengatakan bahwa Raja Salman bin Abdulaziz tidak hanya terpinggirkan, tetapi dia tidak tahu apa yang sedang terjadi di kerajaan, dan menambahkan “penyakit Alzheimernya dimulai sejak 2013 dan mencapai tahap tidak bisa kembali pada 2016 atau 2017.”

Saad Al-Faqih Ungkap Peluang Pangeran Ahmed Menjadi Raja
Pangeran Ahmed, Raja Salman dan MbS

 

BACA JUGA: 

Al-Faqih juga menjelaskan, “Raja Salman tidak dapat lagi memahami apa yang sedang terjadi, dan ingatan dekatnya tidak lebih dari beberapa menit. Akibatnya, dia harus dipinggirkan.”

Dia melanjutkan “Kesalahan bukan pada Raja Salman atau putranya Mohammed, tapi pada seluruh rakyat, keluarga penguasa dan para intelektual. Mereka yang menyadari kebenaran tapi mengabaikannya.”

Penolakan internasional untuk berurusan dengan Bin Salman

Mengenai penolakan internasional untuk berurusan dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, Al-Faqih mengatakan, “Tidak berurusan dengan bin Salman adalah protokol global. Dunia terus berurusan dengan Raja Salman secara alami sampai negara secara resmi mengumumkan bahwa dia mengidap penyakit tersebut.”

BACA JUGA: 

Tentang kemungkinan Bin Salman meluncurkan kampanye baru penangkapan para pangeran House of Saud di kerajaan, dia mengatakan “Bin Salman tidak akan menangkap kembali anggota keluarga yang berkuasa. Ia mengambil uang mereka semua dan secara bertahap dimulai dari miliarder samapi ke yang terendah dan paling sedikit sampai tidak ada yang kaya di kerajaan kecuali dia.”

“Siapa pun yang menerima setelah Mohammed bin Salman akan dipaksa untuk membuat konsesi karena Bin Salman mengekspos, mempermalukan dan menghina mereka,” ujarnya.

Pangeran Ahmed bin Abdulaziz

Mengenai Pangeran Ahmed bin Abdulaziz, Al-Faqih menegaskan bahwa pangeran Saudi tidak berbeda dengan rezim yang berkuasa di Arab Saudi. Dia memiliki rasa superioritas House of Saud, dan dia tunduk pada Amerika.

“Tapi dia memiliki sisi yang lebih baik dari mereka, karena dia bukan orang yang sadis dan dia lebih ringan darinya dalam aspek ini dan dia tidak jahat seperti Mohammed bin Salman dan lainnya,” tegasnya.

Dia menambahkan, “Pangeran Ahmed tidak memiliki kecenderungan menentang agama dan menghormati para ulama, cendikiawan dan tokoh Islam di luar negeri.”

Kembalinya Ibn Nayef ke panggung politik?

Mengenai kembalinya Pangeran Muhammad bin Nayef ke kancah politik, Al-Faqih mengatakan “Mereka mengatakan bahwa rumor itu lelah. Tentang perawatannya di Amerika tidak benar. Dia di penjara, dan laporan mengatakan dia dalam kondisi koma.”

Al-Faqih menekankan bahwa Pangeran Ahmed bin Abdulaziz memenuhi syarat untuk kembali ke panggung politik dan dia adalah satu-satunya karakter. Itu bisa disepakati jika Mohammed bin Salman disingkirkan.

“Tak satu pun dari putra pendiri Arab Saudi yang tersisa kecuali Ahmed dan Muqrin, dan Ahmed memiliki rasa hormat dan prestise di antara para perwira, meskipun kepribadiannya lemah,” tegasnya. (ARN)

Sumber: WatanSerb

IKUTI TELEGRAM ARRAHMAHNEWS

About Arrahmahnews 30631 Articles
Media Aktual, Tajam dan Terpercaya

Be the first to comment

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.